Nikkei Paling Merugi Pada Penutupan Bursa Asia 9 Oktober

118

(Vibiznews – Index) – Perdagangan saham Asia berakhir sebagian besar lebih rendah pada hari Selasa (09/10) karena investor cemas tentang dampak kenaikan suku bunga, ketegangan AS-Cina dan keputusan Italia untuk memperluas defisit anggaran.

Perang perdagangan antara China dan Amerika Serikat dapat meningkat setelah China membiarkan mata uangnya melesat melewati kisaran psikologis. IMF telah menurunkan ramalannya untuk pertumbuhan ekonomi Cina pada 2019 menjadi 6,2 persen dari 6,4 persen.

Pasar saham di China pulih dari kerugian awal sesi untuk menyelesaikan sedikit lebih tinggi menerima sentimen  bahwa para pembuat kebijakan akan meningkatkan dukungan kebijakan untuk melawan dampak negatif dari perang perdagangan yang meningkat pada eksportir Cina.

Indeks Shanghai Composite naik 4,50 poin atau 0,17 persen menjadi 2,721.01 setelah jatuh 3,7 persen pada hari Senin. Indeks Hang Seng Hong Kong berakhir sedikit lebih rendah pada 26.172,91.

Saham Jepang jatuh terutama untuk mencapai terendah tiga minggu karena penguatan yen. Indeks Nikkei  jatuh 314,33 poin atau 1,32 persen menjadi 23.469,39, tingkat penutupan terlemah sejak 18 September. Indeks Topix yang lebih luas ditutup 1,76 persen lebih rendah pada 1,761.12.

Pasar Australia jatuh, yang terseret oleh saham sektor penambang, keuangan dan perusahaan perawatan kesehatan. Indeks acuan  ASX200 kehilangan 59,20 poin atau 0,97 persen menjadi berakhir pada 6.041,10.

 

Jul Allens/ Senior Analyst Vibiz Research Center-Vibiz Consulting Group
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here