Euro dan Poundsterling Kalahkan Dolar AS; Data Inflasi AS dan Perkembangan Brexit Dicermati

276

(Vibiznews – Forex) Euro dan Poundsterling naik pada hari Rabu, didukung oleh optimisme untuk kesepakatan Brexit, sementara dolar melemah terhadap sejumlah mata uang bahkan ketika imbal hasil obligasi AS melayang di puncak beberapa tahun.

Keuntungan mata uang Euro dibatasi oleh kekhawatiran tentang keberlanjutan keuangan publik Italia, meskipun Menteri Ekonomi Italia Giovanni Tria menegaskan kembali pada Rabu bahwa pemerintah akan melakukan segala daya untuk mendapatkan kembali kepercayaan pasar keuangan.

Minggu ini, para perunding Brexit telah mengisyaratkan kemajuan menuju syarat bagi Inggris untuk meninggalkan blok ekonomi Eropa pada Maret, yang memberi para investor harapan untuk keberangkatan yang teratur. Namun, kehati-hatian tetap ada karena detail yang sedikit.

Pada hari Rabu, perunding Brexit UE, Michel Barnier, mengatakan kedua pihak telah menyetujui banyak dari perjanjian penarikan menjelang pertemuan puncak dari semua 28 pemimpin nasional blok itu minggu depan.

Pound mencapai tertinggi dua minggu di $ 1,3216 pada hari Rabu dan menahan kenaikan 0,4 persen pada hari itu. Ini mencapai level terkuat terhadap euro sejak 15 Juni di 87,23 pence.

Euro naik 0,3 persen menjadi $ 1,15270 dan tetap stabil di 129.750 yen. Beberapa pedagang tetap skeptis tentang kesepakatan Brexit akhir.

Partai Buruh Inggris yang juru bicaranya pada Rabu mengecilkan laporan berita bahwa beberapa anggota partai akan mendukung kesepakatan Brexit yang didukung oleh Perdana Menteri Theresa May. Pentalan di dua mata uang mengimbangi dampak peningkatan hasil Treasury AS, memberikan tekanan pada dolar.

Imbal Hasil 10-tahun mundur dari tertinggi tujuh tahun 3,261 persen yang ditetapkan pada hari Selasa, bahkan saat investor dan dealer memangkas kepemilikan obligasi mereka untuk menyediakan ruang sebesar $ 36 miliar 3-tahun dan $ 23 triliun obligasi 10-tahun yang dijual pada Rabu.

Imbal hasil AS telah meningkat karena meningkatnya pasokan utang pemerintah dan kekhawatiran tentang inflasi yang lebih tinggi, yang dapat mendorong Federal Reserve menaikkan suku bunga jangka pendek lebih cepat.

Indeks dolar, yang melacak dolar AS terhadap enam mata uang utama, turun 0,1 persen pada hari ke 95,54. Ini mencapai tertinggi tujuh minggu pada hari Selasa di 96,155.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS akan mencermati data inflasi AS bulan September yang akan dirilis nanti malam, yang jika naik akan mendukung kenaikan dolar AS dan sebaliknya. Sedangkan Euro dan poundsterling akan mencermati perkembangan Brexit.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here