Bursa Wall Street Ditutup Turun Tajam; Indeks S&P 500 Turun Keenam Kali Berturut

663

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS turun tajam pada Kamis karena kekhawatiran kenaikan suku bunga yang cepat, kemungkinan pelambatan ekonomi global dan valuasi teknologi yang terlalu berlebihan.

Indeks Dow Jones ditutup 545,91 poin lebih rendah pada 25,052.83, membawa kerugian dua hari ke lebih dari 1.300 poin.

Indeks S & P 500 turun 2,1 persen menjadi 2,728.37 dan membukukan penurunan keenam berturut-turut. Indeks yang luas juga ditutup di bawah rata-rata pergerakan 200 hari untuk pertama kalinya sejak April.

Indeks Nasdaq mundur 1,3% ke 7,329.06 dan sempat memasuki koreksi di terendah pada hari Kamis.

Dow jatuh sebanyak 698,97 poin pada posisi terendah hari ini. Indeks memantul setelah laporan mengatakan Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping akan bertemu pada KTT G-20 bulan depan, secara singkat memberi para pedagang harapan perang perdagangan kedua negara itu dapat dihindari.

Sektor keuangan adalah pemain terburuk kedua di S & P 500, turun hampir 3 persen. J.P. Morgan Chase turun 3 persen, sementara Citigroup turun 2,2 persen. Wells Fargo tergelincir 1,9 persen.

Hasil Treasury ditarik kembali dari tertinggi beberapa tahun, dengan yield patokan 10-tahun meluncur ke 3,13 persen. Hasil dua tahun juga turun menjadi 2,84 persen. IShares 20+ Year Treasury Bond ETF (TLT) melonjak 1,2 persen.

Indeks utama jatuh setelah beberapa saham teknologi utama gagal pulih dari kerugian curam di sesi sebelumnya. Netflix turun lebih dari 1 persen setelah perdagangan singkat lebih tinggi. Apple juga turun 0,9 persen, menghapus kenaikan sebelumnya. Amazon turun 2 persen setelah jatuh 6,2 persen pada hari Rabu.

Investor telah resah bahwa meningkatnya suku bunga dapat memperlambat perekonomian. Ketakutan itu dipadamkan sedikit oleh rilis data inflasi yang lebih lemah dari perkiraan. Pemerintah AS mengatakan indeks harga konsumen naik 0,1 persen pada September, jauh di bawah kenaikan yang diharapkan 0,2 persen.

Penurunan ekuitas baru-baru ini terjadi ketika investor bersiap untuk musim laba mendatang. J.P. Morgan Chase dan Citigroup adalah salah satu perusahaan yang dijadwalkan untuk melaporkan Jumat sebelum bel.

Ekspektasi tinggi untuk musim penghasilan ini. Analis yang disurvei oleh FactSet mengharapkan pendapatan S & P 500 telah tumbuh sebesar 19 persen pada kuartal ketiga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi naik dengan aksi bargain hunting setelah merosot tajam 2 hari berturut-turut. Harapan pertemuan Trump dengan Jin Ping juga dapat memberikan sentimen positif.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here