Dolar AS Jatuh Terendah 2 Minggu

443

(Vibiznews – Forex) Dolar AS jatuh ke level terendah dua minggu pada hari Kamis terhadap sekeranjang mata uang terpengaruh hasil Treasury AS yang lebih rendah dan kemerosotan bursa Wall Street.

Kenaikan harga konsumen AS yang lebih lemah dari perkiraan pada bulan September juga mengurangi taruhan untuk peningkatan suku bunga yang lebih cepat oleh Federal Reserve, yang semakin mengikis daya tarik dolar.

Euro naik ke puncak satu minggu terhadap dolar sebagai risalah pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa bulan lalu menyarankan pembuat kebijakan belum meninggalkan rencana mereka untuk mengakhiri program pembelian obligasi 2,6 triliun euro ECB tahun ini.

Yuan China naik dalam perdagangan luar negeri, rebound dari kelemahan awal akibat kekalahan ekuitas global. Pedagang menepis komentar dari Presiden AS Donald Trump menandakan dia tidak mundur untuk meningkatkan perang dagangnya dengan Beijing.

Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan pada hari Kamis indeks harga konsumen naik 0,1 persen pada September, kurang dari perkiraan kenaikan 0,2 persen di kalangan analis yang disurvei oleh Reuters.

Indeks yang melacak dolar terhadap enam mata uang jatuh ke 94.987, terendah sejak 28 September. Indeks dolar turun 0,5 persen pada 95,03. Patokan yield obligasi 10-tahun AS jatuh ke level terendah satu minggu.

Perkiraan dari pejabat Fed dirilis bulan lalu menunjukkan mereka memperkirakan tiga kenaikan suku bunga pada 2019, dan beberapa mengatakan mereka terbuka untuk kenaikan suku bunga pada bulan Desember, yang akan menjadi yang keempat tahun ini.

Sedangkan ECB tampak masih dalam jalur berdasarkan risalah terakhir, untuk menormalkan kebijakan ultra longgar mereka tahun ini meskipun ada kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan di Eropa. Mata uang euro naik 0,56 persen pada $ 1,1589 setelah menyentuh satu minggu tertinggi. Itu 0,45 persen lebih tinggi pada 129,91 yen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS masih berpotensi lemah dengan kemerosotan bursa global. Namun jika bursa global pulih dengan aksi bargain hunting, dapat mendukung dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here