Harga Minyak Stabil di Sesi Asia

438

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak stabil di sesi Asia pada hari Jumat (12/10) setelah penurunan tajam di pasar saham dan indikasi bahwa kekhawatiran pasokan telah berlebihan, namun masih merosot lebih dari 4 persen untuk minggu ini.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 11 sen menjadi $ 71,08 per barel, setelah jatuh 3 persen di sesi sebelumnya ke terendah sejak 21 September.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 13 sen menjadi $ 80,39 per barel pada 0042 GMT. Kontrak jatuh 3,4 persen pada hari Kamis, setelah mencapai terendah $ 79,80, terlemah sejak 24 September.

Wall Street memperpanjang penurunannya ke sesi keenam dan indeks ekuitas global jatuh ke terendah 1 tahun pada Kamis karena investor khawatir perang perdagangan AS meningkat dengan China dan risiko dari kenaikan suku bunga baru-baru ini.

Sedangkan data persediaan minyak mentah AS naik 6 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi mengatakan, lebih dari ekspektasi dua analis dari peningkatan 2,6 juta barel.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak mengurangi perkiraan pertumbuhan permintaan global untuk minyak tahun depan untuk bulan ketiga berturut-turut, dengan alasan menghadapi ekonomi yang lebih luas dari sengketa perdagangan dan pasar-pasar berkembang yang bergejolak.

OPEC melihat pasar minyak juga dipasok dan berhati-hati untuk menciptakan kelebihan tahun depan, kata sekretaris jenderal kelompok itu pada Kamis.

Di Teluk AS Meksiko, produsen telah memangkas produksi hingga 40 persen pada Kamis karena Badai Michael, menurut Biro Keselamatan dan Penegakan Lingkungan, bahkan ketika beberapa operator mulai mengembalikan kru ke anjungan lepas pantai.

Pemotongan itu mewakili 680.107 barel per hari produksi minyak, kata biro itu, mengutip laporan dari 30 perusahaan.

Badai Michael menerpa pantai Florida pada hari Rabu sebagai badai terkuat ketiga yang menyerang daratan AS, menyebabkan sedikitnya tujuh orang tewas. Sejak itu melemah menjadi badai tropis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak akan bergerak positif seiring bargain hunting dan pelemahan dolar AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 71,50-$ 72,00, dan jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 70,50-$ 70,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here