Pertumbuhan Ekonomi Q3 AS Melambat

618

(Vibiznews – Economy & Business) Pertumbuhan Ekonomi AS melambat pada kuartal ketiga karena penurunan ekspor kedelai yang terkait dengan pengenaan sebagian tarif diimbangi oleh belanja konsumen terkuat dalam hampir empat tahun dan lonjakan investasi persediaan.

Produk domestik bruto (PDB) AS meningkat pada tingkat tahunan 3,5 persen juga didukung oleh pengeluaran pemerintah yang solid, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Jumat (26/10) dalam estimasi pertama pertumbuhan GDP kuartal ketiga. Sementara itu perlambatan dari laju 4,2 persen pada kuartal kedua, masih melampaui potensi pertumbuhan ekonomi, yang ekonom menempatkan pada 2 persen.

Dibandingkan dengan kuartal ketiga 2017, ekonomi tumbuh 3,0 persen, kinerja terbaik sejak kuartal kedua 2015, menjaga di jalur untuk mencapai target pertumbuhan 3 persen pemerintah Trump tahun ini.

Ekspansi ekonomi yang sekarang di tahun kesembilan, adalah rekor terpanjang kedua. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pertumbuhan PDB pada kecepatan 3,3 persen pada kuartal ketiga.

Perekonomian didukung oleh pemotongan pajak sebesar $ 1,5 triliun dan peningkatan belanja pemerintah. Stimulus fiskal adalah bagian dari langkah-langkah yang diadopsi oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump untuk mendorong pertumbuhan tahunan hingga 3 persen secara berkelanjutan.

Namun pemerintah juga terkunci dalam perang dagang yang sengit dengan China serta sengketa dagang dengan mitra dagang lainnya dan perlambatan kuartal terakhir sebagian besar mencerminkan dampak dari tarif pembalasan Beijing atas ekspor AS, termasuk kedelai.

Pengiriman petani front-loaded ke China sebelum tarif berlaku pada awal Juli, meningkatkan pertumbuhan kuartal kedua. Sejak itu, ekspor kedelai menurun setiap bulan, meningkatkan defisit perdagangan. Ada juga penurunan ekspor minyak bumi dan barang modal non-otomatis. Namun permintaan domestik yang kuat, tersedot impor barang-barang konsumsi dan kendaraan bermotor.

Kesenjangan perdagangan yang melebar memotong 1,78 poin persentase dari pertumbuhan PDB pada kuartal ketiga. Itu adalah yang terbesar sejak kuartal kedua tahun 1985 dan membalikkan kontribusi poin 1,22 persentase pada periode April-Juni.

Beberapa rebound dalam impor mencerminkan tergesa-gesanya bisnis untuk persediaan sebelum bea masuk AS, sebagian besar pada barang-barang China, yang mulai berlaku. Impor adalah hambatan pada pertumbuhan PDB. Tetapi beberapa impor kemungkinan berakhir di gudang, menambah persediaan, yang menambah PDB.

Persediaan meningkat pada tingkat $ 76,3 miliar setelah menurun pada kecepatan $ 36,8 miliar pada kuartal kedua. Akibatnya, investasi persediaan menambahkan 2,07 poin persentase terhadap pertumbuhan PDB, kontribusi terbesar sejak kuartal pertama 2015, setelah memotong 1,1 poin persentase dari output pada kuartal kedua.

Tidak termasuk efek perdagangan dan persediaan, PDB tumbuh pada tingkat 3,1 persen pada kuartal ketiga dibandingkan dengan laju 4,0 persen pada bulan April-Juni.

Pertumbuhan kuartal ketiga yang kuat diperkirakan akan menjaga Federal Reserve di jalur untuk menaikkan suku bunga lagi pada bulan Desember, meskipun pengetatan baru-baru ini dalam kondisi pasar keuangan disebabkan oleh aksi jual pasar saham dan kenaikan hasil Treasury AS.

Pertumbuhan dalam belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi AS, meningkat pada tingkat 4,0 persen pada kuartal ketiga. Itu adalah laju tercepat sejak kuartal keempat 2014 dan mengikuti laju 3,8 persen peningkatan pada kuartal kedua.

Konsumsi sedang didukung sebagian oleh pengetatan pasar tenaga kerja, ditandai dengan tingkat pengangguran yang berada di dekat terendah 49 tahun pada 3,7 persen.

Tetapi belanja bisnis untuk peralatan yang terhenti pada kuartal ketiga dan investasi perumahan berkontraksi untuk kuartal ketiga berturut-turut, menambah tekanan pertumbuhan untuk ekonomi.

Suku bunga yang lebih tinggi menekan pasar perumahan, bisnis berjuang untuk mencari pekerja dan tarif impor meningkatkan biaya produksi untuk perusahaan, seperti Caterpillar, 3M dan Ford Motor.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here