Bursa Wall Street Mingguan dan Bulan Oktober Merosot Tajam

716

(Vibiznews – Index) Bursa saham AS turun tajam pada akhir pekan hari Jumat. Di antara pendorong untuk penurunan tajam adalah laba yang mengecewakan dari perusahaan teknologi utama yang membayangi data ekonomi yang kuat.

Indeks Dow Jones ditutup 296,24 poin lebih rendah pada 24.688,31 setelah turun 539 poin pada posisi terendah hari itu.

Indeks Nasdaq turun 2,1 persen menjadi 7.167,21. Pada posisi terendahnya, Nasdaq yang telah jatuh lebih dari 3 persen.

Indeks S & P 500 turun 1,7 persen menjadi 2.658,69 dan sempat memasuki wilayah koreksi, perdagangan lebih dari 10 persen di bawah rekor tertinggi yang dicapai pada bulan September.

Tujuh dari 11 sektor S & P 500 turun setidaknya 10 persen dari tertinggi 52 minggu mereka, termasuk energi, material dan keuangan. Sekitar tiga perempat dari saham indeks juga mengalami koreksi.

Amazon jatuh 7,8 persen setelah perusahaan merilis hasil kuartalan terbaru pada Kamis. Saham Alphabet turun sebanyak 5,6 persen sebelum ditutup 1,8 persen lebih rendah. Penghasilan untuk kedua perusahaan melampaui perkiraan analis, tetapi pendapatan jatuh pendek.

Penurunan ini cukup untuk mengimbangi laporan yang lebih baik dari perkiraan tentang pertumbuhan ekonomi AS. Departemen Perdagangan melaporkan perekonomian AS tumbuh pada tingkat 3,5 persen pada kuartal ketiga, di atas perkiraan 3,4 persen. Pemerintah juga mengatakan indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), ukuran utama inflasi, meningkat 1,6 persen kuartal terakhir.

Saham telah tertekan dalam beberapa pekan terakhir karena kekhawatiran meningkatnya inflasi – dan naiknya suku bunga – memangkas ekspektasi laba perusahaan. Karena indeks PCE adalah pengukur inflasi yang disukai Federal Reserve, tanda apa pun bahwa ukuran itu mungkin melambat dapat menghentikan bank sentral dalam rencananya untuk terus meningkatkan suku bunga dalam semalam.

Belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga kegiatan ekonomi, melonjak 4 persen pada kuartal ketiga, laju tercepat sejak kuartal keempat 2014.

Indeks utama membukukan kerugian besar untuk minggu ini. Indeks S & P 500 dan Dow masing-masing turun 3,9 persen dan 3 persen minggu ini. Indeks Nasdaq mundur 3,8 persen.

Kerugian ini menambah penurunan tajam yang terlihat sepanjang bulan ini. Untuk Oktober, indeks Dow Jones dan S & P 500 masing-masing turun 6,7 persen dan 8,8 persen. Indeks Nasdaq telah kehilangan 10,9 persen. Dow sekarang pada kecepatan untuk penurunan satu bulan terbesar sejak Mei 2010, dan S & P 500 melacak kerugian bulanan terbesarnya sejak Februari 2009. Nasdaq ditetapkan untuk kemunduran terbesar satu bulan sejak Oktober 2008.

Beberapa faktor telah berkonspirasi untuk merobohkan pasar bulan ini – beberapa kekecewaan pendapatan, ketakutan terhadap kenaikan suku bunga, konflik antara Italia dan Uni Eropa terkait pengeluaran anggaran, kritik terhadap kekuatan minyak Arab Saudi setelah pembunuhan seorang jurnalis pembangkang dan akhirnya, kekhawatiran bahwa pertumbuhan dunia kehilangan tenaga.

Malam nanti akan dirilis data Personal Income dan Personal Spending AS bulan September yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa saham AS akan bergerak naik jika data Personal Income dan Personal Spending AS bulan September terealisir meningkat. Namun juga akan mencermati laporan laba emiten kuartal ketiga yang jika mencatatkan hasil positif akan memberikan dorongan bagi Bursa Wall Street, juga sebaliknya. Juga berpotensi naik dengan peluang bargain hunting setelah harga saham anjlok.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here