Harga Minyak Tergelincir; AS Berikan Pengecualian Sanksi Iran

354

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak tergelincir pada Selasa (06/11), pasca Washington memberikan pengecualian kepada pelanggan minyak terbesar Iran untuk terus membeli dari Teheran, serta kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi dapat mengekang pertumbuhan permintaan bahan bakar.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 62,69 per barel, turun 41 sen, atau 0,65 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 65 sen, atau 0,89 persen, pada $ 72,52 per barel.

Analis mengatakan ekspektasi perlambatan ekonomi dalam beberapa bulan mendatang membebani prospek permintaan bahan bakar, sementara kekhawatiran berkurang di sisi penawaran setelah Washington memberikan delapan importir pembebasan sanksi minyak Iran yang akan memungkinkan mereka untuk melanjutkan pembelian.

Washington memberikan pengecualian 180 hari kepada delapan importir – China, India, Korea Selatan, Jepang, Italia, Yunani, Taiwan, dan Turki. Ini adalah pembeli terbesar Iran, yang berarti Iran akan diizinkan untuk tetap mengekspor minyak untuk saat ini.

Pada saat yang sama, sengketa perdagangan antara Amerika Serikat dan China mengancam pertumbuhan di dua ekonomi terbesar dunia.

Di sisi pasokan, minyak berada dalam ketersediaan yang cukup meskipun sanksi terhadap Iran sebagai produksi dari tiga produsen teratas dunia, Rusia Amerika Serikat dan Arab Saudi, meningkat.

Ketiga negara tersebut menghasilkan lebih dari 33 juta barel per hari (bpd) untuk pertama kalinya pada bulan Oktober, yang berarti mereka sendiri memenuhi lebih dari sepertiga dari hampir 100 juta bpd minyak mentah dunia.

Di tengah banyak pasokan, eksportir minyak mentah terbesar Arab Saudi telah memangkas harga Desember untuk kelas Arab Light-nya untuk pelanggan Asia sebesar 10 sen per barel dibandingkan November menjadi premium sebesar $ 1,60 per barel ke Oman / Dubai, perusahaan minyak negara Saudi Aramco mengatakan pada Senin.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih berpotensi lemah dengan diberlakukannya pengecualian sanksi Iran. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 62,20-$ 61,70, dan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,20-$ 63,70.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here