Bursa Wall Street Positif Menantikan Hasil Pemilu Paruh Waktu AS

446

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS naik pada Selasa dengan investor berantusias menunggu hasil pemilu paruh waktu yang banyak diantisipasi yang bisa memiliki pengaruh signifikan bagi investor.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 173,31 poin menjadi 25.635,01, dipimpin oleh kenaikan di IBM dan Caterpillar.

Indeks S & P 500 naik 0,6 persen menjadi ditutup pada 2.755,45 dengan sektor industri dan sektor material unggul.

Indeks Nasdaq naik 0,6% menjadi 7,375.96.

Ketiga indeks utama mencapai level tertinggi sesi kurang dari 10 menit sebelum penutupan.

Demokrat diperkirakan mengambil kendali parlemen menjauh dari Partai Republik sementara GOP mempertahankan mayoritas tipis di Senat. Saham secara historis dilakukan dengan baik di bawah pemerintahan yang terbagi. Sejak 1928, S & P 500 memiliki rata-rata pengembalian tahunan 12 persen ketika Kongres dibagi dan Partai Republik mengontrol Gedung Putih.

Analis mengatakan ini adalah pemilihan yang sangat berbeda dan kemacetan mungkin tidak baik untuk pasar. Pemerintah pimpinan GOP telah menerapkan kebijakan utama yang membantu pertumbuhan ekonomi, dan kemacetan akan memperlambat kebijakan serupa di masa depan.

Analis juga mengatakan perpecahan Kongres masih merupakan hasil yang paling mungkin, tetapi kemungkinan gelombang biru Demokrat di parlemen tampaknya telah berkurang. Pemungutan suara pertama ditutup pada jam 6 sore ET.

Bagaimanapun cara pemilihan itu mengguncang, mereka dapat memimpin Kongres untuk mengejar agenda kebijakan yang berbeda, termasuk harga obat yang lebih rendah, peraturan perbankan dan pembelanjaan pertahanan. Pemilu juga dapat menyebabkan lebih banyak penyelidikan terhadap Presiden AS Donald Trump.

Partai Demokrat memimpin dengan keunggulan 7 poin menjelang pemungutan suara, menurut jajak pendapat NBC News / Wall Street Journal yang dirilis Minggu. Data yang dirilis pada hari Senin menunjukkan bahwa lebih dari 35 juta orang telah memberikan suara mereka di awal pemungutan suara, menunjukkan catatan pemilih untuk pemilihan umum paruh waktu 2018. Pada tahun 2014, kurang dari 20 juta suara awal dihitung sehari sebelum pemilihan umum paruh waktu.

Saham telah volatile akhir-akhir ini karena kekhawatiran tentang pemilu, ditambah dengan kekhawatiran kenaikan suku bunga dan potensi penurunan pertumbuhan pendapatan, telah menempatkan investor ke tepi. Indeks Volatilitas Cboe, yang secara luas dianggap pengukur terbaik dari ketakutan di pasar, naik lebih dari 60 persen sejak awal kuartal keempat.

Investor juga melihat ke depan terhadap keputusan terbaru Federal Reserve tentang kebijakan moneter, yang dijadwalkan Kamis. The Fed sebagian besar diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah, tetapi investor akan melihat melalui pernyataan untuk petunjuk tentang pertemuan bank sentral pada bulan Desember.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa saham AS akan mencermati hasil pemilihan umum paruh waktu AS, yang jika memberikan dukungan untuk pertumbuhan ekonomi AS, akan memberikan dukungan bagi bursa Wall Street dan sebaliknya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here