Bursa Asia Akhir Pekan Negatif Pasca The Fed Pertahankan Suku Bunga

609

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia berakhir lebih rendah pada akhir pekan Jumat (09/11) setelah Federal Reserve AS mempertahankan suku bunga tidak berubah.

Penggerak besar untuk kemerosotan berada di Hong Kong, di mana indeks Hang Seng turun 2,39 persen menjadi ditutup pada 25.601,92.

Pasar China daratan, yang mana investor mengawasi dengan seksama ketika ketegangan perdagangan antara Washington dan Beijing terus membebani sentimen, mengakhiri minggu perdagangan lebih rendah. Indeks Shanghai menumpahkan 1,39 persen menjadi ditutup pada sekitar 2,598.87 dan indeks Shenzhen turun 0,434 persen menjadi sekitar 1.328,19.

Langkah-langkah di China mengikuti Indeks Harga Konsumen dan Indeks Harga Produsen untuk bulan Oktober datang masing-masing di 2,5 persen dan 3,3 persen, dibandingkan dengan tahun lalu. Angka-angka itu sesuai dengan perkiraan dari jajak pendapat Reuters.

Pengamat pasar lain mengatakan pertemuan yang diharapkan antara Presiden AS Donald Trump dan mitranya dari Cina Xi Jinping selama KTT G-20 yang akan datang sepertinya tidak akan membuahkan hasil.

Indeks Nikkei 225 Jepang turun 1,05 persen menjadi ditutup pada 22.250,25 sementara indeks Topix melihat kerugian 0,49 persen untuk mengakhiri minggu perdagangan di 1,627.98.

Indeks Kospi Korea Selatan tergelincir 0,31 persen menjadi ditutup pada 2,086,09, dengan langkah yang datang setelah presiden negara itu, Moon Jae-in, memecat pembuat kebijakan ekonomi top-nya dan menggantinya dengan orang-orang dari dalam pemerintah. Menurut Reuters, langkah itu menunjukkan Moon bertujuan untuk memperkuat kebijakan ekonomi kontroversialnya, yang para ekonom katakan telah melukai pertumbuhan.

Di Australia, indeks ASX 200 tergelincir 0,11 persen menjadi ditutup pada 5.921,8, dengan sektor-sektor utama dicampur. Saham energi turun 1,25 persen sementara subindeks keuangan berat tertimbang pulih untuk melihat kenaikan 0,23 persen.

Semalam di Wall Street, S & P 500 tergelincir 0,25 persen menjadi ditutup pada 2.806,83 dan Nasdaq mengalami penurunan 0,5 persen menjadi 7.530,88. Dow Jones Industrial Average, di sisi lain, naik 10,92 poin menjadi ditutup pada 26.192,22 – menandai kemenangan beruntun empat sesi.

Pergerakan itu terjadi setelah the Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah, seperti yang diperkirakan secara luas. Bank sentral mengatakan dalam sebuah pernyataan, bagaimanapun, bahwa mereka mengharapkan “kenaikan lebih lanjut secara bertahap” . The Fed juga tidak menyebutkan volatilitas yang melanda pasar baru-baru ini.

The Fed telah menaikkan suku bunga tiga kali tahun ini dan diperkirakan akan naik satu kali lagi sebelum akhir tahun.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here