Indeks MSCI Asia Pasifik Turun Setelah Kemarin Capai Tertinggi

246

(Vibiznews – Index) – Saham Asia mundur dari tertinggi satu bulan pada hari Jumat karena Federal Reserve tampaknya akan memberikan kenaikan suku bunga lagi bulan depan, mengupas keuntungan yang dibuat awal pekan ini setelah pemilihan paruh waktu di AS yang memicu reli di bursa-bursa saham global.

Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun 1,3 persen dan menuju kerugian lebih dari 1 persen untuk minggu ini. Pada hari Kamis kemarin, indeks mencapai level tertinggi sejak 8 Oktober.

Hang Seng Hong Kong .HSI kehilangan 2,4 persen dan Shanghai Composite Index .SSEC turun 1,2 persen.

Saham Australia tergelincir 0,1 persen, KOSPI Korea Selatan .KS11 turun tipis 0,05 persen dan Nikkei Jepang .N225 turun 1,05 persen.

Bank sentral telah menaikkan suku bunga AS tiga kali tahun ini dan secara luas diperkirakan akan melakukannya lagi bulan depan.

Dolar diperdagangkan pada 113,925 yen, JPY = setelah menyikat tinggi lima minggu di 114,09 semalam. Sementara euro merosot 0,15 persen menjadi $ 1,1346 EUR = setelah turun 0,55 persen pada hari sebelumnya.

Penurunan euro dan yen membantu indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama .DXY naik 0,75 persen pada Kamis. Terakhir berdiri disekitar 96,764.

Setelah pernyataan the Fed, hasil Treasury dua tahun US2YT = RR naik menjadi 2,977 persen, tertinggi dalam 10-1 / 2 tahun.

Yuan China tergelincir ke level terendah delapan hari di 6,9497 per dolar dalam perdagangan onshore CNY = CFXS, menyoroti pandangan kebijakan moneter yang berbeda untuk China dan Amerika Serikat.

Pasar mengambil stok catatan produksi minyak mentah AS dan sinyal dari Irak, Abu Dhabi dan Indonesia bahwa output akan tumbuh lebih cepat daripada yang diharapkan pada 2019.

Harga minyak mentah di bursa berjangka AS CLc1 turun 0,08 persen pada $ 60,62 per barel setelah jatuh ke $ 60,40 hari sebelumnya, terendah sejak 14 Maret.

Kontrak tiga bulan tembaga di London Metal Exchange CMCU3 turun 0,5 persen menjadi $ 6.122,5 per ton.

Tembaga turun 2,5 persen minggu ini, siap untuk kerugian mingguan terbesar sejak pertengahan Agustus, tertekan oleh penguatan greenback, yang membuatnya lebih mahal bagi pembeli non-AS dari komoditas denominasi dolar.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here