Harga Minyak Naik Terbantu Sentimen Pemotongan Produksi OPEC

267

(Vibiznews – Commodity) Harga Minyak naik pada Rabu (14/11), menutup sebagian dari penurunan sesi sebelumnya, pada prospek berkembangnya OPEC dan sekutunya yang memotong produksi pada pertemuan bulan depan untuk menopang pasar.

Reuters melaporkan OPEC dan mitranya sedang membahas proposal untuk memangkas produksi hingga 1,4 juta barel per hari, angka yang lebih besar dari yang disebutkan pejabat sebelumnya.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik 26 sen menjadi $ 55,95 per barel pada 7:47 pagi ET (1147 GMT). WTI jatuh 7 persen ke level terendah satu tahun pada hari Selasa.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 56 sen menjadi $ 66,03 per barel. Brent jatuh 6 persen untuk menetap di level terendah delapan bulan di sesi sebelumnya.

Minyak mentah telah kehilangan lebih dari seperempat dari nilainya sejak awal Oktober dalam apa yang telah menjadi salah satu penurunan terbesar sejak jatuhnya harga pada tahun 2014.

Pasar minyak ditekan dari dua sisi: lonjakan pasokan dari OPEC, Rusia dan produsen lain, dan meningkatnya kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi global.

Dalam laporan bulanannya, Badan Energi Internasional (IEA) yang bermarkas di Paris mengatakan, peningkatan pasokan tersirat untuk paruh pertama tahun 2019 adalah 2 juta bpd.

IEA meninggalkan perkiraan untuk pertumbuhan permintaan global untuk 2018 dan 2019 tidak berubah dari bulan lalu masing-masing di 1,3 juta barel per hari (bpd) dan 1,4 juta bpd, tetapi memangkas perkiraan untuk pertumbuhan permintaan non-OECD, mesin ekspansi di dunia konsumsi minyak.

OPEC telah semakin sering membuat pernyataan publik bahwa mereka akan mulai menahan minyak mentah pada 2019 untuk memperketat pasokan dan menaikkan harga.

Itu membawa OPEC bertentangan dengan Presiden AS Donald Trump, yang secara terbuka mendukung harga minyak yang rendah dan yang telah menyerukan OPEC untuk tidak memangkas produksi.

Produksi minyak mentah AS dari tujuh cekungan serpih utamanya diperkirakan mencapai rekor 7,94 juta barel per hari (bpd) pada bulan Desember, Administrasi Informasi Energi Departemen Energi AS mengatakan pada hari Selasa. Lonjakan produksi darat itu telah membantu keseluruhan produksi minyak mentah AS mencapai rekor 11,6 juta barel per hari, menjadikan Amerika Serikat sebagai produsen minyak terbesar dunia di depan Rusia dan Arab Saudi.

Sebagian besar analis memperkirakan produksi AS naik di atas 12 juta bph pada paruh pertama tahun 2019.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi naik dengan sentimen pemotongan produksi OPEC dan mitranya. Harga minyak akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 56,50-$ 57,00, dan jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 55,50-$ 55,00

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here