Poundsterling Atasi Euro dan Dolar AS

803

(Vibiznews – Forex) Poundsterling Inggris menghindari kerugian pada hari Jumat terpicu kegigihan Perdana Menteri Theresa May untuk menjalankan rencana Brexit pasca pengunduran diri para menteri utamanya.

Sterling pada Kamis mengalami hari terburuknya terhadap Euro sejak 2016 setelah menteri Brexit Dominic Raab mengundurkan diri, membuat investor panik bahwa Inggris dapat segera keluar dari Uni Eropa tanpa perjanjian perdagangan.

Tapi pound rally hampir setengah persen pada hari Jumat karena May menguatkan nada menantang dan berjanji untuk membawa Inggris keluar dari Uni Eropa pada Maret seperti yang direncanakan.

Sterling terus mencerna berita Brexit sejak referendum. Sterling naik ketika May mencapai kesepakatan pada hari Selasa sejak jatuh dua setengah sen menjadi $ 1,2788.

Analis mengatakan mata uang akan tetap di bawah tekanan selama risiko pengunduran diri lebih lanjut mengancam untuk mengisolasi lebih lanjut May dan meningkatkan prospek tantangan kepemimpinan.

Tanpa kesepakatan, Inggris akan bergerak di bulan Maret dari perdagangan tanpa batas dengan Uni Eropa ke pengaturan bea cukai yang ditetapkan oleh Organisasi Perdagangan Dunia untuk negara-negara eksternal, yang dapat menyebabkan kepanikan di pasar keuangan.

Baik dolar dan yen diuntungkan dari krisis yang mendalam di Inggris.

Euro naik 0,2 persen diperdagangkan pada $ 1,1356. Investor berharap setelah laporan dari Italia mengatakan bahwa Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte sedang mencari untuk bekerja dengan Uni Eropa atas anggaran pemerintah 2019, yang telah ditolak oleh Brussels.

Mata uang tunggal telah menguat selama tiga sesi perdagangan terakhir, tetapi naik hanya 0,1 persen versus bulan dolar hingga saat ini, menggarisbawahi ketegangan dari melemahnya momentum ekonomi di Eropa, kesengsaraan anggaran Italia dan ketidakpastian Brexit.

Indeks dolar, ukuran nilainya versus enam mata uang utama, turun 0,1 persen pada 96,81, tidak jauh dari tertinggi 16-bulan di level 97,69 pada awal pekan ini.

Pasar mata uang juga mengawasi ketegangan perdagangan AS-China karena para pedagang mencari tanda-tanda konkret kekuatan ekonomi berusaha untuk mendiskon sengketa mereka.

Sebuah laporan Financial Times mengatakan Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer telah mengatakan kepada beberapa eksekutif industri bahwa putaran lain dari tarif AS atas impor China telah ditunda. Namun juru bicara Wakil Perdagangan AS kemudian membantah laporan ini.

Sebagian besar analis memperkirakan dolar akan tetap mendapat dukungan baik dalam beberapa bulan mendatang berkat komitmen Federal Reserve untuk terus meningkatkan secara bertahap suku bunga. Kenaikan keempat untuk tahun ini diperkirakan bulan depan, didukung oleh ekonomi yang kuat dan meningkatnya tekanan upah.

Safe-haven yen adalah tawaran yang baik, berpindah tangan pada 113,28, naik 0,3 persen pada hari itu, karena gejolak Brexit menarik investor ke arah mata uang Jepang. Yen telah mencapai terendah enam minggu di 114,20 pada hari Senin sebelum berbalik arah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here