Harga Minyak Melemah Tertekan Peningkatan Pasokan dan Perlambatan Ekonomi

257

(Vibiznews – Commodity) Harga Minyak jatuh pada hari Rabu (05/12) karena pasokan membengkak dan tanda-tanda perlambatan ekonomi membebani harga minyak sehari menjelang pertemuan OPEC di mana kelompok produsen diperkirakan akan memutuskan pemotongan pasokan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 52,40 per barel, turun 85 sen, atau 1,6 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 61,16 per barel pada 0.757 GMT, turun 92 sen, atau 1,5 persen.

Harga minyak ditekan oleh laporan mingguan dari American Petroleum Institute (API) yang mengatakan persediaan minyak mentah AS naik 5,4 juta barel dalam seminggu hingga 30 November, menjadi 448 juta barel, sebagai tanda bahwa pasar minyak AS sedang meningkatkan pasokan.

Di Timur Tengah, Arab Saudi menghasilkan rekor 11,3 juta barel per hari (bpd) pada bulan November, menambah melimpahnya pembengkakan.

Kelebihan pasokan akan menjadi fokus pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada Kamis, di mana kelompok produsen diperkirakan akan memutuskan beberapa bentuk pemotongan pasokan yang ditujukan untuk mendukung harga minyak mentah.

Dalam tanda terbaru dari pasar yang tersumbat, margin penyulingan bensin Asia telah jatuh ke tingkat terlemahnya dalam tujuh tahun – sangat rendah sehingga membuat bahan bakar motor utama ini telah menjadi bisnis yang merugi.

Penurunan dalam minyak AS menyusul penurunan di pasar saham global pada hari Selasa dan Rabu, dengan investor khawatir tentang ancaman melambatnya ekonomi.

Kunci untuk prospek ekonomi global adalah apakah Amerika Serikat dan China dapat menyelesaikan sengketa perdagangan mereka. Washington dan Beijing mengumumkan gencatan 90-hari akhir pekan lalu, di mana kedua pihak tidak akan meningkatkan tarif impor lebih tinggi.

Sebagai tanda mengurangi ketegangan antara dua ekonomi terbesar dunia, pedagang minyak China Unipec berencana untuk melanjutkan pengiriman minyak mentah AS ke China pada Maret setelah kesepakatan Xi-Trump pada pertemuan G20 mengurangi risiko tarif yang dikenakan pada impor ini, demikian dinyatakan orang-orang dengan pengetahuan tentang masalah tersebut.

Namun gencatan mungkin tidak berlangsung lama. Presiden AS Donald Trump mengancam pada hari Selasa untuk menempatkan “tarif utama” pada barang-barang China yang diimpor ke Amerika Serikat jika pemerintahannya tidak mencapai kesepakatan yang diinginkan dengan Beijing.

Dewan negara China pada hari Rabu mengeluarkan panduan untuk mendukung pekerjaan karena ekonomi melambat, mengatakan negara harus memberi “perhatian tinggi” terhadap dampak pada pekerjaan dari meningkatnya tekanan ekonomi.

Bank of America Merrill Lynch mengatakan dalam prospek ekonomi 2019, yang diterbitkan pada hari Selasa, bahwa “sebagian besar ekonomi kemungkinan akan melihat aktivitas yang melambat”, meskipun menambahkan bahwa “aliran stimulus moneter dan fiskal yang stabil” diperkirakan akan membendung perlambatan.

Di pusat kekuatan Asia, Jepang, ekonomi diperkirakan akan mengalami kontraksi lagi pada kuartal ketiga, dengan pelambatan yang semakin dalam, sebuah jajak pendapat menunjukkan pada hari Rabu, dengan PDB tahunan Q3 diperkirakan turun 1,9 persen.

Ekonomi yang melambat dapat semakin melemahkan harga minyak.

Bank of America mengatakan diperkirakan harga rata-rata Brent dan WTI adalah $ 70 dan $ 59 per barel masing-masing pada 2019.

Brent dan WTI memiliki harga rata-rata $ 72,80 dan $ 66,10 per barel sepanjang tahun ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya harga minyak berpotensi lemah dengan kekuatiran peningkatan pasokan dan perlambatan ekonomi global. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 51,90-$ 51,40, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,90-$ 53,40.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here