Dolar AS dan Yen Menguat Pasca Penangkapan Eksekutif Huawei

322

(Vibiznews – Forex) Dolar AS dan yen naik pada Kamis (06/12) setelah penangkapan seorang eksekutif puncak raksasa teknologi China Huawei di Kanada, mendorong kekhawatiran akan gejolak dalam ketegangan perdagangan AS-China.

Dolar telah berada di bawah tekanan atas kekhawatiran tentang kemungkinan resesi AS.

Namun penangkapan kepala keuangan Huawei Technologies Co Ltd meningkatkan permintaan safe-haven untuk mata uang karena keraguan muncul atas gencatan perdagangan beberapa hari lalu antara Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping.

Analis menyatakan pertikaian politik di luar arena perdagangan dapat membahayakan keberhasilan pembicaraan perdagangan. Ini menyebabkan keengganan risiko meningkat lagi.

Ketika investor berhati-hati dan mundur dari aset berisiko, yen Jepang, yang sering dicari pada saat kekuatiran pasar, naik 0,4 persen.

Kerugian tajam dalam saham teknologi menarik indeks acuan saham di China saat yuan China turun 0,7 persen terhadap dolar menjadi 6,9037, penurunan harian terbesar sejak Agustus.

Dolar Australia juga turun lebih dari satu persen, menunjukkan kerentanannya terhadap konflik perdagangan yang memburuk karena ekonomi berorientasi ekspor.

Terhadap sekeranjang enam saingan, dolar naik tipis 0,2 persen menjadi 97,202. Mata uang telah jatuh 0,4 persen minggu ini tetapi hanya setengah persen dari puncak 17 bulan di 97,693 yang disentuh pada 12 November.

Dolar turun secara luas awal pekan ini setelah mencairnya ketegangan perdagangan antara Washington dan Beijing.

Ini juga telah ditekan oleh tanda-tanda yang mengkhawatirkan di pasar obligasi AS tentang pertumbuhan ekonomi dan sinyal dari Federal Reserve bahwa perlambatan laju kenaikan suku bunga mungkin akan datang.

Dolar bisa tetap di bawah tekanan sampai pertemuan Fed bulan ini ketika pasar akan melihat sikap Fed pada kebijakan dan ekonomi.

Pembuat kebijakan Fed masih banyak diperkirakan untuk menaikkan suku bunga lagi pada pertemuan 18-19 Desember mereka, tetapi fokus pasar adalah pada berapa banyak kenaikan suku bunga akan mengikuti di 2019.

Dolar Kanada turun sebanyak 0,6 persen menjadi $ 1,3437.

Yen naik menjadi 112.645 melawan dolar dan membuat langkah besar terhadap sebagian besar rekan-rekannya.

Euro sedikit lebih rendah pada $ 1,1328 setelah mundur dari level tertinggi minggu ini di $ 1,1419 yang diskalakan pada hari Selasa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya dolar AS berpotensi naik terpicu menguatnya lagi ketegangan perdagangan AS-China pasca penangkapan top executive Huawei.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here