Harga Minyak Jatuh Akibat OPEC Mempersoalkan Iran dan Rusia

723

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak jatuh pada Jumat (07/12) karena OPEC membahas pengecualian pemotongan produksi untuk Iran dan OPEC menantikan potongan pemasok besar Rusia.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 51,05 per barel, turun 44 sen, atau 0,9 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun di bawah $ 60 per barel, diperdagangkan pada $ 59,53 per barel pada 0750 GMT, turun 53 sen, atau 0,9 persen.

Penurunan terjadi setelah minyak mentah merosot hampir 3 persen hari sebelumnya, dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengakhiri pertemuan di kantor pusatnya di Wina, Austria, pada Kamis tanpa mengumumkan keputusan untuk mengurangi pasokan minyak mentah.

Juga masih ada diskusi di sekitar Iran yang mencari pengecualian dari pemotongan di tengah sanksi AS yang telah mengurangi ekspornya, delegasi OPEC mengatakan kepada Reuters.

OPEC juga ingin mendapatkan potongan dari Rusia. Rusia ingin memangkas produksi minyaknya dengan maksimum 150.000 barel per hari (bpd) untuk tiga bulan pertama 2019, kantor berita RIA mengutip sumber yang mengatakan pada hari Jumat.

Analis memperkirakan OPEC akan memotong lebih dari Rusia, tetapi memperingatkan bahwa pemotongan besar akan diperlukan untuk membalikkan penurunan harga baru-baru ini.

Produsen minyak telah terpukul oleh penurunan 30 persen harga minyak mentah sejak Oktober karena lonjakan pasokan hanya karena prospek permintaan melemah di tengah perlambatan ekonomi global.

Produksi minyak dari produsen terbesar dunia – OPEC, Rusia dan Amerika Serikat – telah meningkat 3,3 juta bph sejak akhir tahun 2017, menjadi 56,38 juta bph, memenuhi hampir 60 persen dari konsumsi global.

Peningkatan itu saja setara dengan produksi dari produsen utama OPEC Uni Emirat Arab.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya harga minyak berpotensi lemah terpicu persoalan yang masih dibahas dalam pertemuan OPEC untuk memangkas produksi. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 50,50-$ 50,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,50-$ 52,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here