Dolar AS Jatuh Terendah 1 Bulan

364

(Vibiznews – Forex) Dolar AS jatuh ke level terendah satu bulan pada Kamis (20/12) di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa pembuat kebijakan AS mungkin menaikkan suku bunga karena AS menghadapi perlambatan pertumbuhan.

Sementara Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk keempat kalinya dalam satu tahun dan pejabat mengisyaratkan mereka mungkin mendaki tiga kali lebih banyak pada awal 2020, pasar obligasi menandai peningkatan ekspektasi bahwa ekonomi AS mungkin kehabisan tenaga.

Kurva imbal hasil obligasi AS – indikator yang dipertimbangkan secara luas untuk resesi di masa depan – flat menjadi 10 basis poin dan hanya sedikit di atas terendah 11 tahun awal bulan ini dengan inversi yang secara luas dianggap sebagai pertanda resesi.

Lebih lanjut memicu kekhawatiran pertumbuhan adalah pandangan bahwa arus investasi yang menguntungkan seperti investasi repatriasi dari perusahaan AS melambat secara substansial.

Arus repatriasi memuncak pada hampir $ 300 miliar pada kuartal pertama 2018 tetapi telah menyusut menjadi hampir sepertiga pada $ 93 miliar pada kuartal September menurut data AS terbaru.

Dolar AS turun 0,6 persen terhadap para pesaingnya menjadi 96,43 pada 7:57 pagi, level terendah dalam sebulan.

Euro naik 0,7 persen menjadi $ 1,1454 membangun keuntungan pada Rabu di tengah berita bahwa Italia telah mencapai kesepakatan dengan Komisi Eropa atas anggaran 2019 yang diperebutkan dan beberapa data perdagangan yang solid minggu ini.

Yen Jepang menguat lebih dari setengah persen, berpindah tangan pada 111,80 dolar dan bersiap untuk kenaikan hari kelima berturut-turut. Dalam keputusan yang sangat diharapkan, Bank of Japan mempertahankan suku tetap, mempertahankan pengaturan moneter ultra-longgar.

Sedangkan Poundsterling naik 0,5 persen menjadi $ 1,2668.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpotensi lemah tertekan kekuatiran perlambatan pertumbuhan AS. Proyeksi The Fed yang menurunkan pertumbuhan AS akhir tahun ini dan tahun depan juga mensinyalkan perlambatan pertumbuhan ekonomi AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here