Pasar Dunia Merosot Paska Keputusan The Fed, Investor Beralih Ke Pasar Obligasi Pemerintah

217

(Vibiznews – Index) – Pasar ekuitas dunia merosot pada Kamis setelah Federal Reserve AS memupus harapan investor dari pandangan kebijakan yang lebih dovish bahkan ketika tanda-tanda menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi global terlihat tidak stabil.

Kegelisahan atas langkah Fed untuk secara umum mempertahankan panduan untuk kenaikan tambahan selama dua tahun ke depan menyebar dari Asia ke Eropa, di mana indeks utama jatuh ke level terendah dalam dua tahun dan investor menuju pada posisi relatif aman dari utang pemerintah.

Saham Eropa turun 1,2 persen, dengan bursa di Jerman, Inggris dan Perancis semua mencapai terendah sejak Desember 2016.

Indeks ekuitas global MSCI jatuh ke titik terendah sejak Mei 2017, turun 0,4 persen karena menuju kerugian hari kelima berturut-turut.

The Fed menaikkan suku bunga pinjaman overnight sebesar 0,25 persen poin seperti yang diharapkan ke kisaran 2,25 persen menjadi 2,50 persen.

Dikatakan bahwa kenaikan suku bunga “lebih lanjut” akan diperlukan di tahun mendatang, dengan pembuat kebijakan memproyeksikan dua kenaikan rata-rata selama tahun depan, bukan tiga seperti yang diprediksi pada bulan September.

Tetapi revisi kecil itu tidak dapat menenangkan kekhawatiran pasar atas perlambatan ekonomi AS lebih lanjut di belakang ketegangan perdagangan dengan China, dorongan yang memudar dari pemotongan pajak dan pengetatan kondisi moneter bagi perusahaan.

Harga minyak turun lebih dari 3 persen, menghapus sebagian besar keuntungan yang dicapai pada hari sebelumnya dan kembali menuju level terendahnya selama lebih dari setahun di tengah kekhawatiran tentang kelebihan pasokan dan prospek ekonomi global.

Di Asia, indeks MSCI yang paling luas di Asia Pasifik di luar Jepang sebelumnya turun 1 persen dan Topix Jepang bergabung dengan Shanghai dan Hang Seng Hong Kong di wilayah negatif, yang didefinisikan turun lebih dari 20 persen dari level tertinggi baru-baru ini.

Kekhawatiran di pasar ekuitas melihat investor berduyun-duyun bergerak ke keamanan obligasi pemerintah.

Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun Jerman jatuh ke titik terendah dalam hampir tujuh bulan, dan imbal hasil obligasi zona euro tingkat tinggi lainnya juga turun.

Imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS sebelumnya jatuh serendah 2,750 persen, tingkat yang terakhir terlihat pada awal April.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS untuk masa dua tahun berada di 2,656 persen, hanya 0,097 persen kurang dari imbal hasil 10 tahun.

Dolar melemah terhadap mata uang utama, melemah setelah persepsi Fed lebih hawkish dari yang diantisipasi.

Dolar melemah 0,4% terhadap rivalnya menjadi 96,68 dan berada di bawah level terendah 9 hari di level 96,554 pada sesi sebelumnya.

Euro naik 0,5 persen menjadi $ 1,1429, sedikit dari $ 1,14395 hit sebelum pengumuman kebijakan Fed.

Dalam pengumuman lain oleh bank sentral, Jepang mempertahankan pengaturan kebijakannya tidak berubah, seperti yang diharapkan.

Mata uang Swedia melonjak lebih dari satu persen terhadap dolar pada hari Kamis setelah bank sentral menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari tujuh tahun.

Inggris juga akan membuat pengumuman kebijakan, para analis mengharapkan Bank of England mempertahankan suku tetap.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here