Dolar AS Menuju Kerugian Mingguan Terbesar 10 Bulan

2038

(Vibiznews – Forex) Dolar AS mengkonsolidasikan kerugian semalam pada hari Jumat dan ditetapkan untuk mengalami penurunan mingguan terbesar dalam 10 bulan karena ancaman shutdown pemerintah AS dan imbal hasil obligasi yang lebih rendah di belakang kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Indeks dolar secara luas stabil di 96.247 tetapi ditetapkan turun 1,2 persen untuk minggu ini, penurunan mingguan terbesar sejak pertengahan Februari.

Dolar AS menerima sedikit dukungan dari pasar obligasi, dengan imbal hasil obligasi Treasury AS 10 tahun menetap di 2,80 persen, jauh di bawah lebih tinggi tujuh tahun di atas 3,2 persen pada November.

Yen Jepang sebagai mata uang safe haven mendapat manfaat dari sentimen ini, menguat 0,2 persen terhadap dolar menjadi 111,09 yen.

Menambah tekanan pada dolar adalah berita bahwa Presiden AS Donald Trump telah menolak untuk menandatangani undang-undang untuk mendanai pemerintah AS kecuali dia mendapat dana untuk dinding perbatasan, yang berisiko menutup sebagian penutupan federal pada hari Sabtu.

Euro adalah 0,22 persen lebih tinggi pada $ 1,1470, tepat di bawah puncak 1-1 / 2 bulan dari $ 1,1486 hari sebelumnya. Itu menuju kenaikan 1,4 persen pada minggu ini.

Sedangkan Poundsterling naik 0,3 persen menjadi $ 1,2690.

Malam ini akan dirilis data ekonomi AS yaitu Durable Goods Orders November yang diindikasikan meningkat.

Namun lebih banyak data ekonomi yang diindikasikan melemah. Malam ini juga akan dirilis data GDP Growth Rate QoQ Final Q3, Personal Income November, Personal Spending November yang semuanya diindikasikan melemah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpotensi lemah dengan lebih banyaknya perlambatan dalam ekonomi AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here