Mata Uang Rival Dolar AS Menguat

924

(Vibiznews – Forex) Euro dan yen Jepang menguat dalam perdagangan tipis pada hari Senin karena kekhawatiran tentang penutupan sebagian pemerintah AS membebani sentimen investor dan dolar.

Volume perdagangan menipis dengan sebagian besar pasar global akan ditutup untuk Natal, sementara Jepang tutup pada hari Senin untuk liburan.

Setelah beberapa minggu lemah di mana kekhawatiran tentang kegagapan pertumbuhan global telah menekan pasar lebih rendah, investor enggan untuk mengambil banyak risiko baru pada akhir tahun.

Pertemuan Federal Reserve yang kurang dovish dari yang diharapkan juga meningkatkan kekhawatiran bank sentral AS akan menaikkan suku bunga menjadi ekonomi AS yang melemah.

Penutupan sebagian pemerintah AS, yang dapat berlanjut hingga 3 Januari, ketika Kongres baru bersidang dan Demokrat mengambil alih Parlemen, juga telah berkontribusi pada memburuknya sentimen risiko.

Yen Jepang, dianggap sebagai tempat yang aman untuk menaruh uang di saat ketidakpastian, naik 0,3 persen terhadap dolar menjadi 110,81, membawa kenaikannya dalam enam hari terakhir menjadi 2,5 persen.

Euro naik 0,2 persen dan terakhir diambil $ 1,1398. Terhadap sekeranjang pesaingnya, dolar tergelincir 0,2 persen menjadi 96,72.

Franc Swiss, mata uang lain yang dipandang sebagai safe-haven, naik 0,2 persen versus dolar tetapi turun terhadap euro yang secara luas lebih kuat.

Setelah China meluncurkan rencana untuk menghapus tarif impor dan ekspor pada 2019 pada berbagai barang, menenangkan kekhawatiran tentang sengketa perdagangan yang sedang berlangsung antara China dan Amerika Serikat.

Dolar Australia naik setengah persen menjadi $ 0,7067. Aussie sangat sensitif terhadap perkembangan ekonomi Tiongkok mengingat Cina adalah mitra dagang terbesar negara itu.

Poundsterling naik 0,3 persen versus dolar menjadi $ 1,2671, meskipun tercatat pemulihan pound baru-baru ini lebih berkaitan dengan kelemahan dolar daripada sentimen positif terhadap mata uang Inggris.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang rival dolar AS akan menguat terpicu sentimen penutupan pemerintah AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here