Ekonomi Inggris Akhir Tahun Melambat Akibat Brexit

570

(Vibiznews – Economy & Business) Ekonomi Inggris mendingin dalam tiga bulan hingga November, berkembang pada laju terlemah dalam enam bulan karena pabrik tertekan kondisi perdagangan global yang sulit menjelang Brexit, data resmi menunjukkan pada hari Jumat (11/01).

Produk domestik bruto dalam tiga bulan hingga November adalah 0,3 persen, turun dari pertumbuhan 0,4 persen dalam tiga bulan hingga Oktober dan sesuai dengan konsensus jajak pendapat Reuters para ekonom.

Produsen mengalami penurunan bulanan terpanjang dalam produksi sejak krisis keuangan, dirugikan oleh melemahnya permintaan di luar negeri, kata Kantor Statistik Nasional.

Kekhawatiran tentang ekonomi global telah meningkat karena kekhawatiran tentang perang perdagangan antara Amerika Serikat dan China. Angka-angka dari Jerman dan Prancis awal pekan ini juga menunjukkan penurunan produksi industri.

Pertumbuhan ekonomi Inggris dalam tiga bulan hingga November sebagian besar didorong oleh sektor jasa yang dominan, serta industri konstruksi.

Angka-angka sesuai dengan survei bisnis dan konsumen yang menunjukkan ekonomi melambat tajam setelah pertumbuhan kuat 0,6 persen pada kuartal ketiga tahun ini, mencerminkan ketidakpastian tumbuh menjelang rencana keberangkatan Inggris dari Uni Eropa, serta kegelisahan global.

Angka hari Jumat menunjukkan bahwa dibandingkan dengan tahun sebelumnya, ekonomi berdiri 1,4 persen lebih besar. Pada bulan November saja, itu meningkat 0,2 persen, dibandingkan dengan perkiraan untuk kenaikan 0,1 persen.

Data secara luas sejalan dengan pandangan Bank Inggris bahwa ekonomi kemungkinan telah tumbuh sekitar 0,2 persen selama kuartal keempat 2018.

Ekonomi Inggris melambat setelah pemungutan suara Brexit Juni 2016, tingkat pertumbuhannya tergelincir dari posisi teratas di antara kelompok negara-negara kaya Kelompok Tujuh ke papan tengah atau lebih rendah.

Konsumen khususnya diperas oleh lonjakan inflasi yang mengikuti kejatuhan pound setelah referendum, terutama karena upah gagal untuk mengimbangi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here