Aussie Tertekan Pelemahan Ekspor China; Yen Jepang Menguat

418

(Vibiznews – Forex) Dolar Australia dan Dolar Selandia Baru jatuh pada hari Senin di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi China yang didorong oleh kontraksi ekspor China.

Sentimen pasar berayun negatif setelah data menunjukkan bahwa ekspor China Desember secara tak terduga turun, menunjukkan kelemahan dalam ekonomi terbesar kedua di dunia dan gambaran pertumbuhan yang suram.

Akibatnya dolar Australia dan dolar Selandia Baru, keduanya turun lebih dari 0,4 persen.

China adalah mitra dagang terbesar Australia dan sentimen negatif tentang ekonominya tidak baik untuk dolar Aussie.

Kekhawatiran perlambatan China juga melanda yuan offshore.

Mata uang menguat 1,5 persen terhadap dolar pekan lalu, kenaikan mingguan terbesar sejak Januari 2017, tampaknya tidak sesuai dengan kelesuan baru-baru ini di ekonomi China.

Sebaliknya pembeli membeli safe-haven yen Jepang, yang naik setengah persen versus dolar AS .

Indeks dolar berada di 95,61, turun 0,06 persen.

Setelah tahun 2018 di mana dolar AS naik 4,3 persen karena bank sentral AS menaikkan suku bunga empat kali, investor sekarang memperkirakan Fed untuk menghentikan kebijakan pengetatan moneternya.

Ketua Jerome Powell menegaskan kembali pekan lalu bahwa The Fed memiliki kemampuan untuk bersabar pada kebijakan moneter mengingat inflasi tetap stabil.

Euro pada hari Senin relatif tidak berubah pada $ 1,1465. Mata uang tunggal kehilangan 0,3 persen pada hari Jumat setelah data menunjukkan bahwa Italia, ekonomi terbesar ketiga zona Eropa, berada pada risiko resesi.

Di tempat lain, pound Inggris naik 0,3 persen ke level tertinggi 7 minggu di $ 1,2879 pada awal apa yang diharapkan menjadi minggu yang sangat fluktuatif.

Perdana Menteri Theresa May memperingatkan pada hari Senin bahwa kegagalan untuk menyetujui perjanjian Brexit dapat menyebabkan Inggris akhirnya tinggal di Uni Eropa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang yang terpengaruh dengan kondisi ekonomi China, seperti Aussie akan melemah mengikuti kondisi ekspor yang negatif. Sebaliknya kondisi ekonomi China yang buruk ini akan menguatkan mata uang safe haven seperti yen Jepang.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here