Dolar AS Bertahan di Tertinggi 2 Minggu

328

(Vibiznews – Forex) Dolar AS bertahan di dekat tertinggi dua minggu pada hari Senin (21/10), mengabaikan kekhawatiran tentang melemahnya pertumbuhan global dan perlambatan ekonomi China pada 2018.

Dolar AS telah mengalami kenaikan mingguan pertamanya sejak pertengahan Desember, didukung oleh harapan untuk mencairnya ketegangan perdagangan AS dan China serta angka produksi industri AS yang lebih kuat dari perkiraan.

Memasuki 2019, pelemahan dolar AS menjadi pandangan konsensus di antara para pedagang pasar mata uang. Perkiraannya adalah bahwa bank sentral AS akan berhenti menaikkan suku bunga dan ekonomi akan melambat setelah dorongan fiskal tahun lalu.

Indeks dolar, yang mengukur kekuatannya terhadap kelompok enam mata uang utama, pada hari Senin stabil di 96,308 setelah naik menjadi 96,260 persen pada hari Jumat, yang terkuat sejak 4 Januari.

Perang perdagangan AS-China telah memberikan tekanan pada ekonomi China, dengan data terbaru menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu melambat lebih lanjut pada kuartal terakhir tahun 2018.

Euro mendorong naik 0,2 persen menjadi $ 1,1376 dan menuju kenaikan harian pertama dalam lebih dari seminggu tetapi tetap dalam jangkauan dekat level terendah dua minggu di $ 1,1353 pada Jumat.

Poundsterling bergerak 0,1 persen lebih rendah pada $ 1,2860.

Perdana Menteri Inggris Theresa May pada hari Senin akan mengajukan mosi pada langkah-langkah berikutnya yang dia usulkan. Selama minggu berikutnya, anggota parlemen akan dapat mengusulkan alternatif. Mereka akan memperdebatkan rencana ini pada 29 Januari.

Dolar Australia stabil di $ 0,7166 setelah berakhir Jumat pada kerugian 0,3 persen.

Aussie sebagian besar tidak terpengaruh oleh angka pertumbuhan China meskipun analis setuju bahwa setiap penurunan tajam dalam permintaan dari mitra dagang terbesarnya akan mengurangi aset lokal.

Pasar keuangan A.S. akan ditutup pada hari Senin untuk Hari Martin Luther King Jr.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS berpotensi lemah dengan liburanya pasar AS, sementara belum ada data ekonomi yang menjadi penggerak. Juga pelemahan bisa terjadi dengan upaya profit taking setelah dolar AS menguat sebelumnya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here