Dolar AS Bertengger di Tertinggi 3 Minggu Pasca Keputusan BOJ

394

(Vibiznews – Forex) Dolar AS bertahan di dekat tertinggi tiga minggu pada hari Rabu (23/01) setelah Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter tidak berubah, meningkatkan selera risiko dan mengirim yen lebih rendah.

Dengan Tokyo memberikan catatan hati-hati pada prospek pertumbuhan global, perhatian bergeser ke Bank Sentral Eropa, yang bertemu pada hari Kamis. Pasar memperkirakan datang pengakuan ancaman yang tumbuh terhadap ekonomi zona Eropa.

Kehati-hatian dari pembuat kebijakan datang karena data ekonomi dari China hingga Eropa menunjukkan tanda-tanda perlambatan. Pedagang bereaksi dengan melepaskan sebagian dari taruhan dolar bearish mereka, terutama terhadap Euro.

Terhadap sekeranjang mata uang lainnya, dolar diperdagangkan pada 96,32, dekat tertinggi 96,484 pada sesi sebelumnya.

Seperti yang diperkirakan, Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter tidak berubah. Tapi itu menurunkan perkiraan inflasi, karena penurunan yang lebih besar dari perkiraan pada ekspor Desember menggarisbawahi perlunya dukungan untuk ekonomi yang bergantung pada perdagangan.

Pada hari Senin, Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan global 2019 dan 2020, mengutip perlambatan yang lebih besar dari perkiraan di China dan zona Eropa. Kegagalan untuk menyelesaikan ketegangan perdagangan selanjutnya dapat mengganggu stabilitas ekonomi global, kata IMF.

Euro stabil di $ 1,1367. Sterling naik tipis ke $ 1,2961 setelah naik 0,5 persen di sesi sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpeluang naik dengan kebijakan BOJ dan proyeksi ECB yang mencerminkan kehati-hatian terkait perlambatan ekonomi. Dolar AS diperkirakan mengatasi mata uang saingannya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here