BOE : Pertumbuhan Ekonomi Inggris Terendah 10 Tahun Pada 2019

606

(Vibiznews – Economy & Business) Bank of England (BOE) mengatakan Inggris menghadapi pertumbuhan ekonomi terlemahnya dalam 10 tahun pada tahun 2019, menyalahkan meningkatnya ketidakpastian Brexit dan perlambatan global, tetapi tetap berpegang bahwa suku bunga akan naik jika kesepakatan Brexit dilakukan.

Sementara bank-bank sentral lain mengatakan mereka akan menahan diri dari menaikkan biaya pinjaman, BoE menyatakan kembali bahwa secara bertahap dan tingkat kenaikan terbatas ada di depan, jika Brexit tanpa kesepakatan dihindari.

“Pertumbuhan ekonomi Inggris melambat pada akhir 2018 dan tampaknya telah melemah lebih lanjut pada awal 2019,” kata para pembuat kebijakan Bank setelah mereka memilih dengan suara bulat untuk mempertahankan suku bunga di 0,75 persen, seperti yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters para ekonom.

BoE sebelumnya mengatakan skenario Brexit kasus terburuk yaitu tanpa kesepakatan untuk masa transisi dan hilangnya kepercayaan di Inggris di antara investor asing, dapat memukul perekonomian lebih daripada krisis keuangan global.

Bank sentral pada hari Kamis menurunkan tajam proyeksi pertumbuhan ekonomi 2019 menjadi 1,2 persen dari perkiraan sebelumnya 1,7 persen, dibuat baru-baru ini pada November.

Hal itu menggambarkan pemotongan terbesar dalam proyeksi sejak periode segera setelah referendum Brexit 2016 dan menempatkan Inggris di jalur pertumbuhan ekonomi terlemahnya dalam 10 tahun sejak krisis keuangan global.

BoE melihat penurunan tahun ini dalam investasi bisnis dan pembangunan rumah, yang telah lemah menjelang Brexit, serta separuh dari tingkat pertumbuhan ekspor, mencerminkan perlambatan global.

Untuk tahun 2020, prospek pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan juga dipotong menjadi 1,5 persen dari 1,7 persen sebelum naik ke 1,9 persen yang lebih kuat dari yang diperkirakan sebelumnya pada tahun 2021.

BoE mengatakan pasar sekarang menetapkan harga dalam Suku Bunga Bank naik menjadi 1,1 persen pada akhir tahun 2021, dibandingkan dengan 1,4 persen pada saat perkiraan terakhirnya pada bulan November.

Tapi itu mengirimkan pengingat kepada investor bahwa suku bunga mungkin naik lebih cepat dengan mengatakan pihaknya melihat inflasi dalam waktu dua tahun pada 2,1 persen, sentuhan di atas target 2 persen.

Inflasi kemungkinan akan turun di bawah targetnya karena jatuhnya harga minyak global dalam beberapa bulan mendatang sebelum bangkit kembali di atas 2 persen dalam waktu setahun.

Alasan utama BoE berpikir tekanan inflasi yang mendasarinya akan tumbuh adalah pertumbuhan upah yang lebih cepat setelah tingkat pengangguran Inggris mencapai level terendah dalam lebih dari 40 tahun.

BoE mempertahankan perkiraan upahnya sebagian besar tidak berubah dengan pendapatan naik lebih dari 3 persen per tahun selama tiga tahun ke depan.

Gambaran yang lebih besar tetap lemah. Survei bisnis sektor swasta menunjukkan bahwa ekonomi telah melambat menjelang Brexit.

BoE mengatakan pada hari Kamis sebuah survei yang dilakukan terhadap lebih dari 200 bisnis menunjukkan bahwa setengahnya sudah mulai bersiap terjadi Brexit tanpa kesepakatan, sesuatu yang diperkirakan mayoritas akan menyebabkan ekonomi menyusut dan pengangguran meningkat.

Sebagian besar ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan suku bunga akan naik akhir tahun ini jika Brexit berjalan lancar.

Tetapi pasar keuangan – yang memperhitungkan kemungkinan Brexit yang tidak sepakat – hanya melihat sedikit lebih dari 50 persen peluang peningkatan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here