PDB Inggris 2018 Terlemah Dalam 6 Tahun

464

(Vibiznews – Economy & Business) Pertumbuhan ekonomi Inggris melambat seperti yang diperkirakan dalam tiga bulan terakhir tahun lalu, mendorong pertumbuhan pada tahun 2018 ke terlemah dalam enam tahun, akibat Brexit mengkhawatirkan investasi, demikian rilis Kantor Nasional Statistik (ONS) Inggris pada hari Senin (11/02).

Pertumbuhan produk domestik bruto pada kuartal terakhir 2018 turun 0,2 persen dari 0,6 persen pada kuartal sebelumnya. Ini sejalan dengan perkiraan rata-rata dalam jajak pendapat para ekonom Reuters meskipun sedikit lebih lemah dari perkiraan Bank of England pekan lalu.

ONS menyatakan PDB melambat dalam tiga bulan terakhir tahun ini dengan pembuatan mobil dan produk baja mengalami penurunan tajam dan konstruksi juga menurun.

Untuk tahun 2018 secara keseluruhan, pertumbuhan turun ke level terendah sejak 2012 di 1,4 persen, turun dari 1,8 persen di 2017. Ekspor tertekan akibat pelemahan global, konsumen dan bisnis semakin khawatir tentang kurangnya rencana ketika Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada 29 Maret.

Pekan lalu BoE memotong perkiraan pertumbuhannya tahun ini sebesar 0,5 poin persentase menjadi 1,2 persen, yang akan menjadi tahun terlemah sejak resesi 2009.

Bulan-bulan terakhir tahun 2018 melihat kekhawatiran tentang perlambatan global yang melukai pertumbuhan di ekonomi utama, sebagian karena ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan China, dan Brexit tetap menjadi tantangan tambahan bagi Inggris.

Data hari Senin menunjukkan perdagangan bersih turun lebih dari 0,1 poin persentase dari tingkat pertumbuhan kuartal keempat. Investasi bisnis yang jatuh membuat kerusakan yang serupa.

Melihat pada Desember saja, ekonomi mengalami kontraksi 0,4 persen, penurunan terbesar sejak Maret 2016.

Kurang dari tujuh minggu sebelum Inggris akan meninggalkan Uni Eropa, Perdana Menteri Theresa May sejauh ini gagal memenangkan dukungan parlemen untuk rencana yang dia setujui bersama Brussels untuk menghindari penerapan kembali pemeriksaan atas barang-barang yang diekspor dari Inggris.

Investasi bisnis turun 3,7 persen pada kuartal keempat dibandingkan dengan tahun sebelumnya, penurunan terbesar sejak tiga bulan pertama 2010, ketika Inggris keluar dari resesi.

Pengeluaran rumah tangga – yang menawarkan dorongan kuat kuat untuk pertumbuhan selama pertengahan tahun – tetap bertahan, naik 1,9 persen dibandingkan setahun lalu.

Secara keseluruhan, investasi bisnis macet sejak referendum Juni 2016, yang disalahkan BoE karena stagnasi produktivitas ekonomi.

BoE memperkirakan investasi bisnis dan perumahan akan turun tahun ini, dan pertumbuhan ekspor akan berkurang setengahnya.

Angka pada hari Senin menunjukkan bahwa pada bulan Desember saja, defisit perdagangan barang Inggris datang secara luas seperti yang diperkirakan pada 12,1 miliar pound.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here