Data Perdagangan China Diperkirakan Melemah; Akankah Menekan Pasar Global?

579

(Vibiznews – Economy & Business) Ekonomi China diperkirakan akan melemah lagi. Pasar global akan selalu mencermati perkembangan ekonomi negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini.

Pada hari Kamis lusa akan dirilis data perdagangan China. Mesin perdagangan China diperkirakan tetap macet pada Januari, dengan impor dan ekspor diperkirakan turun untuk bulan kedua berturut-turut, menambah kekhawatiran ekonomi mungkin berisiko mengalami pelambatan yang lebih tajam.

Impor diperkirakan turun 10,0 persen pada Januari dari tahun sebelumnya, yang akan menjadi penurunan terbesar sejak Juli 2016, menurut estimasi median 30 ekonom dalam jajak pendapat Reuters. Itu dibandingkan dengan penurunan 7,6 persen di bulan Desember.

Ekspor China pada bulan Januari juga kemungkinan akan mengalami kontraksi, meskipun tidak banyak. Pengiriman keluar diperkirakan turun 3,2 persen dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan penurunan 4,4 persen bulan sebelumnya.

Putaran baru pembicaraan perdagangan AS-China dimulai di Beijing pada hari Senin ketika dua negara ekonomi terbesar di dunia memperbarui upaya untuk meredakan perang dagang mereka. Para negosiator berusaha mencapai kesepakatan sebelum tenggat waktu 1 Maret ketika tarif AS untuk impor China senilai $ 200 miliar dijadwalkan meningkat menjadi 25 persen dari 10 persen.

Sebagian besar analis percaya penangguhan kenaikan tarif lebih lanjut akan menjadi hasil yang paling mungkin dari perundingan, dengan tarif yang ada diperkirakan sebagian besar akan tetap utuh untuk sementara waktu, mempertahankan tekanan pada eksportir China sambil menghindari pukulan kuat jangka pendek.

Surplus perdagangan keseluruhan China terlihat telah menyusut tajam menjadi $ 33,5 miliar pada Januari dari $ 57,06 miliar pada bulan sebelumnya, menurut jajak pendapat Reuters.

Namun, analis memperingatkan bahwa data dari China dalam dua bulan pertama tahun ini harus diperlakukan dengan hati-hati karena distorsi bisnis yang disebabkan oleh waktu liburan panjang Tahun Baru Imlek, yang jatuh pada pertengahan Februari pada 2018 tetapi dimulai pada 4 Februari tahun ini.

Sebagian besar responden jajak pendapat menuliskan kontraksi impor untuk Januari, dengan perkiraan terendah memproyeksikan penurunan 20,1 persen.

Permintaan domestik China telah melemah sebelum Washington dan Beijing mulai memberlakukan tarif pada ekspor satu sama lain pada awal 2018.

Penindakan peraturan multi-tahun terhadap praktik pinjaman berisiko dan utang telah mendorong biaya pembiayaan bisnis dan membatasi akses ke kredit yang mudah sekali, memukul sejumlah besar perusahaan swasta. Pertumbuhan investasi pada satu titik mencapai rekor terendah.

Banyak analis mengatakan kontraksi impor China telah terjadi sebagian besar di sektor teknologi.

Data yang sangat lemah menjelang pertemuan tahunan parlemen Maret dapat meningkatkan kemungkinan bahwa Beijing dapat mempercepat atau mengintensifkan upaya stimulusnya.

Para pembuat kebijakan telah melacak proyek-proyek infrastruktur dengan cepat dan memangkas tarif impor untuk menghidupkan kembali permintaan domestik, tetapi langkah-langkah itu akan membutuhkan waktu untuk memulai dan banyak analis mengatakan ekonomi tidak akan stabil sampai pertengahan tahun ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here