Pakistan Tembak Jet India; Mata Uang Safe Haven Menguat

441

(Vibiznews – Forex) Pakistan menembak jatuh dua jet India pada hari Rabu, juru bicara angkatan bersenjata Pakistan mengatakan, sehari setelah pesawat tempur India menyerang Pakistan untuk pertama kalinya sejak perang pada tahun 1971.

Ketegangan telah meningkat sejak bom mobil bunuh diri oleh militan yang berbasis di Pakistan di Kashmir yang dikuasai India menewaskan sedikitnya 40 polisi paramiliter India pada 14 Februari, tetapi risiko konflik meningkat secara dramatis pada hari Selasa ketika India melancarkan serangan udara pada apa yang dikatakannya adalah basis pelatihan militan.

Serangan itu menargetkan gerilyawan Jaish-e-Mohammed. Tetapi sementara India mengatakan sejumlah besar pejuang JeM telah terbunuh, para pejabat Pakistan mengatakan serangan udara India itu gagal dan tidak menimbulkan korban.

Pesawat-pesawat angkatan udara India menyimpang ke wilayah udara Pakistan pada hari Rabu setelah Pakistan melakukan serangan udara di Kashmir yang diduduki India, kata Mayor Jenderal Asif Ghafoor, juru bicara angkatan bersenjata Pakistan.

“PAF menembak jatuh dua pesawat India di dalam wilayah udara Pakistan,” katanya dalam sebuah tweet seperti yang dilansir Reuters.

Salah satu pesawat jatuh di sisi Kashmir India, sedangkan yang kedua jatuh di wilayah yang dikuasai Pakistan, dan pilotnya ditangkap, tambahnya.

Seorang juru bicara untuk kementerian pertahanan India tidak segera dapat dimintai komentar.

Angkatan udara India telah memerintahkan bandara utama Kashmir di Srinagar bersama dengan setidaknya tiga lainnya di negara-negara tetangga untuk ditutup karena dua insiden, kata seorang pejabat.

Pada Selasa malam, Pakistan mulai menembaki menggunakan senjata kaliber berat di 12 hingga 15 tempat di sepanjang perbatasan de facto di Kashmir, yang dikenal sebagai Line of Control (LoC), seorang juru bicara pasukan pertahanan India mengatakan.

Menteri luar negeri AS Mike Pompeo berbicara secara terpisah dengan menteri luar negeri India dan Pakistan dan mendesak mereka untuk menghindari “kegiatan militer lebih lanjut” setelah serangan udara Selasa.

Baik China dan Uni Eropa juga menyerukan penghentian. Pada hari Rabu, menteri luar negeri Selandia Baru Winston Peters juga menyuarakan keprihatinan atas meningkatnya ketegangan.

Aksi Pakistan menembak jatuh dua jet India, membuat investor keluar dari pasar berisiko ke tempat yang lebih aman. Mata uang Yen dan franc Swiss menguat merespon ketegangan tersebut.

Mata uang Jepang naik ke tertinggi satu minggu di 110,38 per dolar.

Di tempat lain, investor mengamati sterling dengan seksama karena menuju tertinggi empat bulan $ 1,3288.

Pound menguat pada hari Selasa setelah Perdana Menteri Inggris Theresa May menawarkan anggota parlemen kesempatan untuk memilih menunda Brexit, membuka kemungkinan untuk menghindari pemisahan tanpa kesepakatan yang kacau dari Uni Eropa.

Dolar tetap dekat level terendah tiga minggu setelah merosot 0,4 persen semalam karena komentar dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell tentang pergeseran bank sentral ke pendekatan kebijakan yang lebih “sabar”.

Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama datar di 96.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan ketegangan Pakistan dan India akan terus meningkat dan dapat mendukung mata uang safe haven menguat. Pertemuan Presiden AS Donald Trump dan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un juga akan menjadi perhatian pasar.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here