Harga Minyak Jatuh Terganjal Perlambatan Ekonomi dan Peningkatan Produksi AS

1204

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak jatuh pada akhir pekan hari Jumat di sesi Eropa terpengaruh memburuknya prospek ekonomi global setelah Bank Sentral Eropa (ECB) memperingatkan tentang berlanjutnya pelemahan dan merosotnya impor dan ekspor China.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun $1,00 atau 1,76 persen, menjadi $ 55,66.

Harga minyak mentah berjangka Brent kehilangan $ 1,25, atau 1,89 persen, menjadi $ 65,05 per barel.

Pasar keuangan, termasuk minyak mentah berjangka, terpukul setelah komentar pada hari Kamis dari Presiden ECB Mario Draghi, mengatakan ekonomi Eropa berada dalam “periode kelemahan yang berkelanjutan dan ketidakpastian yang menyebar”. Kelemahan ekonomi Eropa datang karena pertumbuhan di Asia juga melambat.

Sejauh ini permintaan minyak telah bertahan, terutama di China, di mana impor minyak mentah tetap di atas 10 juta barel per hari (bph). Namun perlambatan pertumbuhan ekonomi kemungkinan akan mengurangi permintaan bahan bakar dan menekan harga.

Ekspor Februari China dalam mata uang dolar turun 21 persen dari tahun sebelumnya, mewakili penurunan terbesar dalam tiga tahun dan jauh lebih buruk dari yang diperkirakan para analis, sementara impor turun 5,2 persen, data resmi menunjukkan pada hari Jumat.

Di sisi pasokan, minyak mentah telah menerima dukungan tahun ini dari pengurangan produksi yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Tetapi upaya ini sedang dirusak oleh melonjaknya produksi minyak mentah AS, yang telah meningkat lebih dari 2 juta barel per hari sejak awal 2018 menjadi 12,1 juta barel per hari yang belum pernah terjadi sebelumnya. Itu menjadikan AS produsen terbesar di dunia, di atas Rusia dan Arab Saudi.

Bank investasi Jefferies pada hari Jumat mengatakan bahwa pertumbuhan produksi A.S. sebagian besar didorong oleh produksi serpih di darat, yang baru-baru ini diuntungkan dari investasi oleh perusahaan minyak utama Exxon Mobil dan Chevron.

Ekspor minyak mentah AS juga telah mengejar rekor, mencapai 3,6 juta barel per hari pada Februari – lebih dari produksi anggota OPEC seperti Uni Emirat Arab, Kuwait, dan Iran.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah terpicu kekuatiran perlambatan ekonomi global dan peningkatan produksi AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 55,20-$ 54,70, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 56,20-$ 56,70.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here