Bursa Asia 12 Maret Dominan Naik Terdukung Sentimen Positif

506

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia sebagian besar naik pada hari Selasa (12/03), terdukung entimen positif penguatan bursa saham AS dan dukungan positif bagi Perdana Menteri Inggris Theresa May dari Uni Eropa untuk kesepakatan Brexit.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 naik 1,79 persen menjadi ditutup pada 21.503,69, setelah melonjak melewati 2 persen sebelumnya. Topix yang lebih luas naik 1,52 persen menjadi berakhir pada 1.605,48.

Indeks Shanghai melonjak 1 persen menjadi ditutup pada 3.060,31, sementara indeks Shenzhen melambung 1,67 persen menjadi berakhir pada 1.695,80.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,46 persen pada 28920.87.

Saham Meituan Dianping China, perusahaan pengiriman makanan hingga tiket online, anjlok lebih dari 10 persen pada sore hari, menyusul hasil yang diposting sehari sebelumnya yang menunjukkan bahwa kerugian operasional kuartal keempatnya lebih dari dua kali lipat.

Indeks Kospi Korea Selatan diperdagangkan lebih tinggi 0,89 persen menjadi ditutup pada 2.157,18.

Di Australia, indeks ASX 200 naik sebelumnya tetapi turun 0,09 persen menjadi ditutup pada 6.174,80. Saham-saham minyak menunjukkan kinerja yang kuat di sore hari setelah kerugian pada hari Senin, dengan saham Santos melonjak 2,79 persen, Oil Search menyerahkan beberapa keuntungan untuk naik 0,51 persen, dan Woodside Petroleum naik 1,12 persen.

Bursa Saham A.S. rebound karena kenaikan teknologi yang kuat, setelah penurunan beruntun lima hari di Wall Street. Angka penjualan ritel AS Januari yang lebih baik dari perkiraan pada hari Senin juga memberikan dorongan untuk kepercayaan, setelah serangkaian data Desember yang lemah.

Poundsterling naik 0,5 persen, membeli $ 1,3215 dan mengambil kenaikannya selama dua hari menjadi lebih dari 1,5 persen, menurut Reuters, mengikuti berita pada kesepakatan Brexit.

Menteri senior David Lidington mengumumkan pada hari Senin bahwa May telah menyetujui perubahan “mengikat secara hukum” pada kesepakatan Brexit dalam upayanya untuk memenangkan dukungan di menit terakhir.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street, yang berpotensi naik jika data Inflation Rate AS Februari terealisir stabil.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here