Bursa Asia Ditutup Merosot Terganjal Penolakan Kesepakatan Brexit

496

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia Pasifik berakhir rendah pada hari Rabu (13/03) di tengah ketidakpastian global baru setelah anggota parlemen Inggris kembali menolak persyaratan kesepakatan bagi Inggris untuk menarik diri dari Uni Eropa.

Indeks Nikkei 225 Jepang turun hampir 1 persen menjadi 21.290,24 sementara indeks Topix turun 0,84 persen pada 1.592,07.

Indeks Kospi di Korea Selatan mengoreksi beberapa kerugian sebelumnya dan turun 0,41 persen menjadi 2.148,41.

Saham China Daratan juga lebih rendah. Indeks Shanghai turun 1,09 persen menjadi 3.026,95 sedangkan indeks Shenzhen turun 2,31 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong berakhir turun 0,39 persen pada 28.807,45

Di Australia, indeks ASX 200 turun 0,22 persen menjadi 6.161,20 karena beberapa sektor berubah positif sebelum pasar tutup. Sektor energi turun 0,88 persen saat saham minyak berjuang untuk mendapatkan keuntungan.

Meskipun kenaikan kecil dalam harga minyak semalam setelah seorang pejabat Arab Saudi mengatakan berencana untuk memotong ekspor minyak mentah pada bulan April menjadi di bawah 7 juta barel per hari karena berusaha untuk mengeringkan kelebihan pasokan global.

Harga minyak melanjutkan tren kenaikan mereka pada hari Rabu selama jam-jam Asia. Minyak mentah AS naik 0,7 persen menjadi $ 57,27 per barel sementara patokan internasional Brent naik 0,46 persen menjadi $ 66,98 pada pukul 3:29 malam HK / SIN.

Sentimen konsumen di Australia memburuk pada bulan Maret, jatuh ke level terendah sejak September 2017, menurut laporan yang dikeluarkan oleh Westpac Bank dan Institut Melbourne. Para responden dikatakan telah bereaksi terhadap perlambatan pertumbuhan ekonomi Australia pada paruh kedua tahun lalu.

Sementara itu, kesepakatan penarikan dari Perdana Menteri Inggris Theresa May Brexit mengalami kekalahan lagi di parlemen di mana pada Selasa malam ditolak oleh 149 suara.

Sementara arah ke depan tampaknya tidak pasti, May telah menjanjikan dua suara lagi minggu ini bagi anggota parlemen untuk memutuskan apakah Inggris harus meninggalkan blok 28-anggota tanpa kesepakatan, atau meminta penundaan pemisahannya yang saat ini dijadwalkan 29 Maret.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street, yang akan mencermati rilis data Durable Goods Order AS bulan Januari.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here