Harga Minyak Mencapai Tertinggi Tahun 2019

441

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mencapai tertinggi 2019 pada hari Selasa (19/03), didukung oleh pemotongan pasokan yang dipimpin oleh kelompok produsen OPEC.

Sanksi A.S. terhadap produsen minyak Iran dan Venezuela juga meningkatkan harga, meskipun para pedagang mengatakan pasar mungkin dibatasi oleh kenaikan produksi A.S.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 59,38 per barel, naik 29 sen atau 0,49 persen dan melewati ketinggian 2019 di $ 59,23 yang dicapai pada hari sebelumnya.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 42 sen atau 0,62 persen, menjadi $ 67,96 per barel, juga dekat dengan puncak tahun ini $ 68,14 yang dicapai akhir pekan lalu.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada hari Senin membatalkan pertemuan yang direncanakan pada bulan April, secara efektif memperluas pemotongan pasokan yang telah ada sejak Januari hingga setidaknya Juni, ketika pertemuan berikutnya dijadwalkan.

OPEC dan sekelompok produsen non-afiliasi termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC +, mulai menahan pasokan untuk menghentikan penurunan harga yang tajam pada paruh kedua tahun 2018, ketika pasar berada di bawah tekanan dari melonjaknya produksi serta perlambatan ekonomi.

Harga telah lebih dulu didukung oleh sanksi AS terhadap ekspor minyak dari Iran dan Venezuela, kata para pedagang.

Karena prospek pasokan yang lebih ketat untuk bulan-bulan mendatang, kurva forward Brent telah mengalami mundur sejak awal tahun, yang berarti bahwa harga untuk pengiriman segera lebih mahal daripada harga untuk pengiriman lebih lanjut di masa depan, dengan harga Brent kontrak Mei saat ini ada di sekitar $ 1,20 per barel lebih mahal daripada pengiriman Desember Brent.

Di luar OPEC, analis mencermati produksi minyak mentah AS, yang telah melonjak lebih dari 2 juta barel per hari (bpd) sejak awal 2018, menjadi sekitar 12 juta barel per hari, menjadikan Amerika Serikat produsen terbesar dunia di depan Rusia dan Arab Saudi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terbantu pembatasan produksi OPEC dan sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 59,90-$ 60,40, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 58,90-$ 58,40.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here