ECB Pertahankan Suku Bunga; Yield Obligasi Jerman dan Euro Melemah

553

(Vibiznews – Economy & Business) Bank Sentral Eropa (ECB) mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Rabu (10/04), tak lama setelah Dana Moneter Internasional (IMF) secara tajam menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonominya untuk ekonomi zona Eropa.

ECB telah dipaksa untuk mengulangi rencananya untuk mengetatkan kebijakan moneter, di tengah iklim ekonomi yang semakin suram.

Berbicara pada konferensi pers di Frankfurt, Jerman pada hari Rabu, Presiden ECB Mario Draghi memperingatkan bahwa data yang dikumpulkan oleh pembuat kebijakan dalam beberapa pekan terakhir telah mengkonfirmasi momentum pertumbuhan yang lebih lambat di zona Eropa.

Ketidakpastian ekonomi yang berkaitan dengan geopolitik, proteksionisme dan pasar negara berkembang telah berdampak negatif terhadap sentimen investor di blok tersebut, ia menambahkan, dengan risiko “miring ke arah sisi negatif” selama beberapa bulan mendatang.

Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun Jerman, patokan penting untuk aset pendapatan tetap Eropa dan yang dipandang sebagai safe-haven bagi investor, turun ke wilayah negatif di belakang komentar Draghi. Euro juga mencapai posisi terendah sesi terhadap dolar, turun 0,3%, diperdagangkan pada 1,1232.

Suku bunga pada fasilitas pinjaman marjinal dan fasilitas deposito akan tetap tidak berubah masing-masing pada 0%, 0,25% dan -0,40%. Ini telah pada rekor terendah setelah krisis utang negara 2011 di Eropa dalam upaya untuk meningkatkan inflasi dan merangsang pertumbuhan.

Bank sentral zona Eropa, untuk negara-negara yang berbagi mata uang tunggal, mengakhiri program pembelian obligasi besar-besaran pada bulan Desember. Namun, penurunan cepat dalam sentimen dan lemahnya permintaan dari luar negeri telah meningkatkan tekanan bagi para pembuat kebijakan untuk mengungkap lebih banyak stimulus.

Draghi dengan hati-hati membahas spekulasi pasar tentang penundaan lebih lanjut untuk kenaikan suku bunga pertama pasca-krisis bank sentral dan efek samping dari tahun-tahun suku bunga negatif pada hari Rabu.

Draghi sebelumnya mengatakan ECB harus memutuskan apakah perlu mengurangi efek samping dari tingkat negatif tetapi bersikeras pada hari Rabu bahwa terlalu dini untuk memutuskan sistem dua tingkat.

Langkah ini bertujuan untuk melindungi bank-bank dari bagian biaya yang ditimbulkan oleh tingkat negatif – mirip dengan langkah-langkah yang diambil oleh bank sentral di Swiss dan Jepang.

Pendekatan tersebut akan berarti bahwa sebagian bank dibebaskan dari pembayaran ECB -0,40% biaya tahunan atas kelebihan cadangan mereka. Itu akan meningkatkan keuntungan bank pada saat banyak pemberi pinjaman berjuang dengan profitabilitas yang rendah.

Beberapa anggota Dewan Pemerintahan ECB dikatakan mendukung langkah tersebut.

Namun, perubahan personel yang akan datang di ECB bisa berisiko menunda diskusi tentang sistem dua tingkat dan kemungkinan kenaikan suku bunga selama beberapa bulan mendatang.

Bersama Kepala Ekonom ECB Peter Praet, Draghi dijadwalkan akan mundur pada Oktober dan para pembuat kebijakan diperkirakan enggan untuk menegosiasikan perombakan mendasar kebijakan moneter sebelum para pemimpin baru mengambil alih.

Pada hari Selasa, IMF memangkas perkiraan untuk pertumbuhan ekonomi global tahun ini, mengatakan perlambatan dapat memaksa para pemimpin dunia untuk mengoordinasikan langkah-langkah stimulus.

IMF juga menurunkan tajam pertumbuhan di zona Eropa. Sekarang mengharapkan blok tumbuh pada 1,3% pada 2019 – 0,6% lebih rendah dari perkiraan enam bulan lalu.

Salah satu contoh stimulus yang diperkenalkan oleh bank sentral bulan lalu adalah serangkaian operasi refinancing jangka panjang yang ditargetkan secara triwulanan (TLTRO-III). Program ini, yang dirancang untuk merangsang pinjaman bank di zona Eropa, akan dimulai pada September 2019 dan berakhir pada Maret 2021.

TLTRO adalah pinjaman yang disediakan ECB dengan harga murah untuk bank-bank di kawasan Eropa. Akibatnya, pemberi pinjaman dapat memberikan kondisi kredit yang lebih baik kepada pelanggan, yang pada gilirannya merangsang ekonomi riil.

Mekanisme ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 2014, sebelum dibawa untuk kedua kalinya pada bulan Maret 2016.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here