Harga Minyak Jatuh; Sentimen Sanksi AS dan Pemotongan Produksi OPEC Membayangi

707

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak jatuh pada hari Kamis (11/04) terpengaruh peningkatan pasokan minyak AS, tetapi penurunan dibatasi karena pemotongan produksi OPEC dan penurunan produksi Venezuela.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 59 sen, atau 1%, menjadi $ 64,02 per barel. WTI tidak jauh dari ketinggian Selasa $ 64,79 akan kembali ke tertinggi 1 November.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 63 sen, atau hampir 1%, pada $ 71,10 per barel sekitar 7:45 ET (1345 GMT). Brent mencapai tertinggi lebih dari lima bulan pada $ 71,78 pada hari Rabu.

Persediaan minyak mentah AS melonjak 7 juta barel ke level tertinggi 17-bulan 456,6 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan pada hari Rabu. Namun, pasokan bensin AS turun 7,7 juta barel, mengirim bensin berjangka AS lebih tinggi sebesar 3,5 persen pada penutupan mereka pada hari Rabu.

Produksi minyak mentah AS tetap pada rekor 12,2 juta barel per hari, menurut data mingguan awal, menjadikan Amerika Serikat sebagai produsen minyak terbesar dunia di depan Rusia dan Arab Saudi.

Pasar minyak semakin ketat di tengah meningkatnya efektivitas sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan pada hari Kamis.

Sanksi dan pemadaman listrik AS mendorong produksi minyak mentah anggota OPEC Venezuela ke level terendah jangka panjang 870.000 barel per hari, kata IEA. Pada hari Rabu, OPEC melaporkan produksi Venezuela bulan Maret merosot menjadi 732.000 barel per hari, mengutip sumber-sumber independen, sementara angka-angka yang disediakan oleh negara itu menempatkan produksi pada 960.000 barel per hari.

Produksi keseluruhan dari OPEC, yang telah sepakat dengan kelompoknya untuk menahan 1,2 juta barel per hari minyak mentah dari pasar sejak awal 2019, turun 550.000 barel per hari pada Maret menjadi 30,1 juta barel per hari, kata IEA. Laporan resmi OPEC pada hari Rabu menempatkan produksi grup pada empat tahun lebih dari 30 juta barel per hari.

Badan itu, yang mengoordinasikan kebijakan energi negara-negara maju, melihat pasokan minyak di negara-negara industri turun pada Februari sebesar 21,7 juta barel, menempatkan persediaan 16 juta barel di atas rata-rata lima tahun mereka.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah tertekan peningkatan pasokan AS. Namun sentimen pengetatan pasokan akibat sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela, serta pengurangan produksi OPEC, masih terus membayangi dan dapat meningkatkan harga. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 63,50-$ 63,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 64,50-$ 65,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here