Bursa Asia Menguat Seiring Dimulainya Pembicaraan Perdagangan AS-Jepang

564

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia berakhir lebih tinggi pada hari Selasa (16/04), seiring dimulainya pembicaraan perdagangan AS-Jepang dan kepala Bank of Japan menyatakan meningkatnya risiko proteksionisme perdagangan terhadap prospek pertumbuhan ekonomi global.

Indeks Nikkei 225 di Jepang naik 0,24 persen menjadi ditutup pada 22.221,66, dengan saham-saham kapital besar Fast Retailing dan Softbank Group masing-masing naik 2,32 persen dan 1,27 persen.

Saham perusahaan telekomunikasi Jepang Softbank Corp dan NTT Docomo masing-masing melonjak 3,05 persen dan 3,56 persen, setelah yang terakhir mengumumkan pemotongan harga yang lebih kecil dari yang diharapkan.

Saham-saham di daratan China melonjak, dengan indeks Shanghai naik 2,39 persen menjadi sekitar 3.253,60 dan indeks Shenzhen juga naik 2,095 persen menjadi sekitar 1,760,02.

Ketahanan di pasar properti akan memberikan beberapa tahanan bagi perekonomian China karena sektor-sektor seperti manufaktur dan ritel melanda ketegangan perang dagang dan kepercayaan konsumen yang lemah, menurut laporan Reuters.

Rata-rata harga rumah baru di China naik lebih cepat di bulan Maret dibandingkan dengan Februari, menurut perhitungan data Reuters yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional pada hari Selasa.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng naik 1,07 persen pada 30129.87.

Di Korea Selatan, indeks Kospi ditutup 0,26 persen lebih tinggi pada 2.248,63, karena saham Asiana Airlines melonjak 16,07 persen.

Pemegang saham utama Asiana Airlines, Kumho Industrial, mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan menjual seluruh sahamnya di maskapai yang terbelit hutang untuk membuatnya tetap bertahan, Reuters melaporkan. Itu mengikuti minggu-minggu ketidakpastian keuangan setelah operator gagal untuk memenangkan penandatanganan auditor pada laporan keuangan 2018, yang memicu peringatan penurunan peringkat kredit, menurut laporan Reuters. Untuk bagiannya, Kumho Industrial melihat sahamnya melompat 6,62 persen.

Di Australia, indeks ASX 200 naik 0,42 persen menjadi ditutup pada 6.277,40, karena sebagian besar sektor maju.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan proteksionisme dalam perdagangan global adalah risiko paling serius yang terlibat dalam ekonomi global, dalam sebuah wawancara dengan CNBC yang ditayangkan pada hari Senin.

Komentar Kuroda datang ketika AS dan Jepang memulai pembicaraan perdagangan di Washington pada hari Senin. Presiden AS Donald Trump telah menegaskan bahwa dia tidak senang dengan surplus perdagangan Jepang senilai $ 69 miliar dengan Amerika Serikat dan menginginkan perjanjian dua arah untuk mengatasinya.

Menteri Ekonomi Jepang Toshimitsu Motegi mengatakan kepada wartawan bahwa ia memiliki pertukaran yang jujur ​​dan baik dengan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer, dengan keduanya akan bertemu lagi pada hari Selasa, lapor Reuters.

Sementara itu, China dan AS tampaknya hampir mencapai kesepakatan perdagangan.

China membuat proposal yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang transfer teknologi paksa, titik penting dalam negosiasi, Reuters melaporkan sebelumnya. Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan hari Minggu bahwa AS terbuka untuk menghadapi hukuman jika tidak mematuhi kesepakatan perdagangan yang disepakati. Namun, Mnuchin juga mengatakan Senin bahwa kedua pihak masih memiliki banyak pekerjaan di depan mereka.

Semalam di Wall Street, indeks Dow Jones Industrial Average merosot 27,53 poin menjadi ditutup pada 26.384,77, sedangkan indeks S&P 500 tergelincir 0,1 persen untuk menyelesaikan hari perdagangannya di 2.905,58. Indeks Nasdaq ditutup 0,1 persen lebih rendah pada 7.976,01.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan melihat pergerakan bursa Wall Street, yang akan mencermati data Produksi Industri Maret, yang jika terealisir naik akan menguatkan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here