Keuntungan Bursa Amerika Merosot Karena Bergerak Tanpa arah

285

(Vibiznews – Index) – Perdagangan bursa saham Amerika di bursa Wall Street ditutup lemah dan kembali masuk zona merah Kamis (18/04), setelah bergerak fluktuatif sepanjang perdagangan hingga nyaris flat. Dari pergerakan indeks saham utama  menunjukkan kurangnya arah selama  perdagangan semalam.

Akhirnya indeks  mengakhiri sesi sedikit lebih rendah dengan indeks Dow Jones turun 3,12 poin atau kurang dari sepersepuluh persen menjadi 26.449,54, sementara itu indeks S&P 500 turun 6,61 poin atau 0,2 persen menjadi 2.900,45. Indeks Nasdaq Composite turun 4,15 poin atau 0,1 persen menjadi 7.996,08 dan  Nasdaq 100, yang terdiri dari 100 perusahaan terbesar di indeks komposit, naik 0,3% dan mencapai rekor tertinggi.

Kondisi perdagangan di Wall Street semalam terjadi ketika para investor  mencerna sejumlah campuran berita laporan pendapatan dari perusahaan-perusahaan besar seperti PepsiCo (PEP), Morgan Stanley (MS), Netflix (NFLX) dan IBM Corp (IBM).

Saham PepsiCo dan Morgan Stanley membukukan keuntungan penting setelah melaporkan hasil kuartalan yang melebihi perkiraan analis di garis atas dan bawah. Namun saham Netflix dan IBM bergerak ke penurunan setelah keduanya melaporkan pendapatan yang lebih baik dari yang diharapkan tetapi pada pendapatan yang lebih lemah dari yang diharapkan dan memberikan panduan yang mengecewakan.

Kinerja saham yang lemas berlanjut ketika Beige Book Federal Reserve mengatakan kegiatan ekonomi AS berkembang pada kecepatan sedikit ke moderat pada bulan Maret dan awal April. Kompilasi bukti anekdotal tentang kondisi ekonomi terkini di dua belas distrik The Fed, Beige Book mengatakan sebagian besar distrik melaporkan bahwa pertumbuhan terus berlanjut dengan kecepatan yang sama dengan laporan sebelumnya, sementara beberapa distrik lainnya melaporkan beberapa penguatan.

Beige Book menunjukkan laporan dari distrik The Fed yang secara umum menunjukkan kondisi ekonomi positif di berbagai sektor tetapi mencatat beberapa peringatan. Misalnya, laporan itu mengatakan laporan tentang aktivitas manufaktur menguntungkan, meskipun beberapa sumber di banyak kabupaten mencatat ketidakpastian terkait perdagangan.

Laporan penjualan rumah yang lebih kuat di sebagian besar distrik juga menurun oleh indikasi permintaan rendah untuk rumah dengan harga lebih tinggi. Ke depan, The Fed mengatakan ada sedikit perubahan dalam prospek ekonomi, dengan informasi dari distrik melaporkan perkiraan pertumbuhan ekonomi sedikit menurun di bulan-bulan mendatang.

Sementara itu, sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Departemen Perdagangan menunjukkan defisit perdagangan AS secara tak terduga menyusutdi  bulan Februari di tengah lonjakan nilai ekspor. Departemen Perdagangan mengatakan defisit perdagangan menyempit menjadi $ 49,4 miliar pada Februari dari $ 51,1 miliar pada Januari.

Secara sektoral, saham-saham bioteknologi bergerak turun tajam selama sesi perdagangan hingga menyeret Indeks Bioteknologi Arca NYSE turun 5,3 persen ke level penutupan terendah dalam lebih dari tiga bulan. Kelemahan substansial juga terlihat di antara saham perawatan kesehatan dan farmasi, dengan Dow Jones Health Care Index dan NYSE Arca Pharmaceutical Index merosot masing-masing 3,1 persen dan 2,1 persen.

Kemudian kelemahan di antara saham yang berhubungan dengan perawatan kesehatan secara keseluruhan  disebabkan oleh kekhawatiran tentang dampak potensial dari rencana Partai Demokrat untuk sistem perawatan kesehatan. Saham-saham Telecom juga melemah dengan saham Sprint dan T-Mobile  memimpin sektor yang lebih rendah di tengah kekhawatiran tentang persetujuan merger yang direncanakan.

Di sisi lain, saham semikonduktor memperpanjang pergerakan ke atas  yang terlihat di sesi sebelumnya, mendorong Philadelphia Semiconductor Index naik 1,6 persen ke rekor tertinggi baru. Saham pembuat chip komunikasi Qualcomm (QCOM) membukukan kenaikan menonjol lainnya setelah menyelesaikan perselisihan royalti dengan Apple (AAPL).

 

Jul Allens/ Senior Analyst Vibiz Research Center-Vibiz Consulting  
Editor: Asido Situmorang 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here