Bursa Asia 23 April Mixed Merespon Lonjakan Harga Minyak

465

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup mixed pada hari Selasa (23/04) merespon lonjakan harga minyak baru-baru ini setelah AS mengumumkan bahwa sanksi keringanannya terhadap minyak Iran akan berakhir pada awal Mei.

Indeks Nikkei 225 di Jepang pulih dari penurunan sebelumnya menjadi ditutup 0,19% lebih tinggi pada 22.259,74 karena saham kapital besar Softbank Group naik 0,31%. Indeks Topix juga menyelesaikan hari perdagangannya naik 0,27% di 1,622,97.

Indeks Kospi Korea Selatan menambahkan 0,17% menjadi ditutup pada 2.220,51, meskipun saham Samsung Electronics tergelincir 0,33% setelah perusahaan mengatakan akan menunda peluncuran smartphone yang dapat dilipat.

Saham China Daratan mengalami penurunan berturut-turut pada hari kedua, dengan indeks Shanghai tergelincir 0,51% menjadi sekitar 3.198,59 dan indeks Shenzhen juga turun 1,316% menjadi sekitar 1.728,86.

Indeks Hang Seng turun sekitar 0,2%, pada jam terakhir perdagangan, dengan saham China Construction Bank yang terdaftar di Hong Kong turun lebih dari 0,8%.

Indeks ASX 200 Australia naik 0,95% pada hari itu menjadi 6.319,40 karena hampir semua sektor naik. Subindex energi naik 2,54% karena saham perusahaan minyak naik di tengah lonjakan harga minyak mentah baru-baru ini. Santos naik 3,05%, Woodside Petroleum naik 2,55% dan Beach Energy melonjak 4,21%.

Keuntungan serupa terlihat di tempat lain di seluruh wilayah di sektor minyak, dengan Inpex Jepang naik 2,78% dan Fuji Oil menambahkan 1,15%, sementara SK Innovation Korea Selatan naik 1,84%.

Harga minyak melonjak ke level tertinggi hampir enam bulan pada hari Senin setelah pemerintahan Presiden AS Donald Trump mengumumkan bahwa semua pembeli minyak harus menghentikan impor dari Iran pada awal Mei.

Harga minyak mentah berjangka Brent berakhir $ 2,07 lebih tinggi pada $ 74,04, naik 2,9 persen untuk harga penutupan terbaik sejak 31 Oktober 2018. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS ditutup $ 1,70 lebih tinggi pada $ 65,70, melonjak 2,7 persen ke hampir penutupan tertinggi enam bulan.

Di perdagangan Asia pada Selasa sore, harga minyak terus naik, dengan Brent menambahkan 0,53% menjadi $ 74,43 per barel dan minyak mentah berjangka AS naik 0,75% menjadi $ 66,04 per barel.

Di Wall Street minggu ini, lebih dari 140 perusahaan S&P 500 dijadwalkan untuk merilis hasil kuartalan mereka minggu ini, termasuk Coca Cola, Procter & Gamble, United Technologies, Verizon, Twitter, Lockheed Martin dan eBay. Facebook, Microsoft dan Tesla Motors juga akan melaporkan akhir pekan ini.

Sejauh ini, sebagian besar laporan pendapatan perusahaan telah melampaui perkiraan. Data FactSet menunjukkan 76,5 persen dari perusahaan S&P 500 yang telah memposting pendapatan telah melampaui perkiraan analis. Analis memasuki musim dengan ekspektasi rendah, memperkirakan penurunan laba 4,2 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mecermati pergerakan bursa Wall Street yang akan melihat laporan laba perusahaan yang jika dominan naik akan menguatkan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here