Harga Minyak Naik Terpicu Gangguan Pasokan di Timur Tengah

495

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah berjangka naik pada hari Senin (13/05) terpicu kekhawatiran gangguan pasokan di Timur Tengah ditengah kecemasan atas prospek pertumbuhan ekonomi global akibat kebuntuan dalam pembicaraan perdagangan AS-China.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 62,45 per barel, naik 80 sen atau 1,30 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 71,72 per barel, naik $ 1,10 atau 1,56 persen.

Arab Saudi mengatakan pada hari Senin bahwa dua kapal tanker minyak Saudi adalah di antara kapal yang ditargetkan oleh serangan sabotase di lepas pantai Uni Emirat Arab, mengutuknya sebagai upaya untuk merusak keamanan pasokan minyak mentah global.

UEA mengatakan pada hari Minggu bahwa empat kapal komersial diserang di dekat Fujairah, salah satu pusat bunkering terbesar di dunia. Pelabuhan ini terletak di dekat Selat Hormuz, salah satu jalur air ekspor minyak terpenting di dunia.

Kementerian luar negeri Iran menyebut insiden itu mengkhawatirkan dan mengerikan dan meminta penyelidikan atas masalah tersebut.

Arab Saudi dan UEA masing-masing adalah produsen terbesar dan ketiga terbesar di Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Pemerintah Fujairah, salah satu dari tujuh emirat yang membentuk UEA, dalam sebuah tweet membantah laporan media tentang ledakan di dalam pelabuhan Fujairah dan mengatakan fasilitas itu beroperasi secara normal.

Pasar telah didukung oleh tawaran Washington untuk memangkas ekspor minyak Iran menjadi nol dan mengurangi ekspor dari Venezuela, di mana masalah infrastruktur juga memangkas produksi.

Amerika Serikat menerapkan kembali sanksi terhadap Iran pada November setelah menarik diri dari perjanjian nuklir 2015 antara Teheran dan kekuatan dunia tahun lalu.

Tetapi kemelut perdagangan antara Washington dan China, yang meningkat minggu lalu akan menjaga harga.

Amerika Serikat dan China bersama-sama menyumbang 34% dari konsumsi minyak global pada kuartal pertama 2019, data dari Badan Energi Internasional menunjukkan.

Secara terpisah, dalam indikator awal produksi mendatang, perusahaan-perusahaan energi A.S. minggu lalu mengurangi jumlah kilang minyak yang beroperasi untuk ketiga kalinya dalam empat minggu, memotongnya dua dan membawa turun jumlahnya menjadi 805.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu kekhawatiran gangguan pasokan di Timur Tengah dan penurunan produksi Iran dan Venezuela akibat sanksi AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,00-$ 63,50, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 62,00-$ 61,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here