Harga Minyak Melonjak Pasca Serangan Drone Terhadap Pompa Minyak Arab Saudi

498

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik tajam pada Selasa pasca laporan serangan drone di stasiun pompa minyak di Arab Saudi.

Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih seperti yang dilansir kantor berita pemerintah Saudi, SPA, mengatakan insiden tersebut adalah aksi terorisme, dan menggambarkan serangan pada dua stasiun pompa minyak di dekat Riyadh untuk saluran pipa Timur-Barat negara itu yang dilakukan dengan drone bermuatan bom.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 61,73 per barel, naik 1,13% atau 69 sen.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 1,17% atau 82 sen pada $ 71,05 per barel.

Al-Falih menegaskan bahwa produksi minyak tidak terganggu. Perusahaan minyak negara Saudi Aramco mengatakan bahwa pasokan minyak dan gasnya ke Eropa belum terpengaruh, dan tidak ada yang terluka.

Belum ada yang secara langsung dituduh melakukan serangan itu, tetapi saluran TV Yaman yang dijalankan Houthi mengumumkan pada Selasa pagi bahwa mereka telah meluncurkan serangan pesawat tanpa awak di beberapa instalasi Saudi.

Saluran Masirah TV, mengutip seorang pejabat militer Houthi, melaporkan bahwa “tujuh drone melakukan serangan terhadap instalasi vital Saudi.”

Al-Falih, menurut pernyataan SPA, mengatakan: “Serangan-serangan ini membuktikan lagi bahwa penting bagi kita untuk menghadapi entitas teroris, termasuk milisi Houthi di Yaman yang didukung oleh Iran.”

Pemberontak Houthi Yaman, yang didukung oleh Iran, telah berperang melawan Arab Saudi di negara mereka sejak kerajaan melancarkan serangan terhadapnya pada awal 2015 untuk membela pemerintahnya yang diakui secara internasional, yang telah digulingkan oleh Houthi. Konflik selama lebih dari empat tahun telah dianggap oleh PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Iran telah membantah keterlibatan atau mengetahui tentang serangan itu, dan menyerukan penyelidikan independen. Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif pada hari Selasa mengkritik perkembangan mencurigakan di regional yang katanya bertujuan untuk menciptakan ketegangan.

Serangkaian insiden telah meningkatkan ketegangan di wilayah yang kaya minyak itu, tempat serangan sabotase yang dilaporkan terhadap kapal-kapal komersial, Minggu, telah meningkatkan kekhawatiran akan kemungkinan konflik dengan saingan regional Iran. Peningkatan ini dapat mengancam Selat Hormuz, titik tersedak kritis bagi sekitar 30% minyak pelaut dunia.

Teheran mengumumkan minggu lalu bahwa ia akan kembali ke tingkat pengayaan uranium yang lebih tinggi, melanggar kesepakatan nuklir Iran 2015, jika Eropa tidak melindunginya dari dampak sanksi A.S., yang telah melumpuhkan ekonomi Iran.

Dengan meningkatnya volume perangkat keras militer yang menduduki Teluk Persia, para analis dan pejabat asing khawatir kesalahan perhitungan atau kesalahpahaman dapat memicu konflik serius.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu ketegangan di Timur Tengah, juga dukungan penurunan produksi Iran dan Venezuela akibat sanksi AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 62,20-$ 62,70, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 61,20-$ 60,70.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here