Harga Minyak Melonjak 3 Persen Terpicu Ledakan Tanker di Pantai Iran

704

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak melonjak 3 persen pada hari Kamis (13/06) setelah serangan terhadap kapal-kapal tanker di lepas pantai Iran, memperbaharui ketakutan akan konflik di Timur Tengah setelah serangkaian pemogokan bulan lalu.

Kapal mengalami kerusakan yang signifikan dan kru mereka telah dievakuasi, menurut agen pengiriman dan sumber penyewaan. Serangan terjadi di Teluk Oman, dekat Selat Hormuz, jalur laut tersibuk di dunia untuk pengiriman minyak.

Tidak segera jelas siapa yang bertanggung jawab atas serangan itu, tetapi insiden itu terjadi dengan latar belakang ketegangan yang meningkat di Timur Tengah dan antara AS dan Iran. Kepemimpinan Iran telah berulang kali mengancam akan memblokir lalu lintas di Selat Hormuz sebagai balasan atas sanksi AS terhadap Iran.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik $ 1,63, atau 3,2%, menjadi $ 52,77, setelah mencapai $ 53,45 di awal sesi.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,68, atau 2,8%, pada $ 61,65 per barel sekitar 10:50 ET (1450 GMT). Brent sebelumnya naik lebih dari 4% menjadi $ 62,64.

Harga minyak sebelumnya jatuh ke posisi terendah lima bulan pada hari Kamis, melanjutkan penurunan tajam didorong oleh kekhawatiran bahwa perang perdagangan AS-China akan memperlambat pertumbuhan global dan mengurangi permintaan bahan bakar. Pada hari Rabu, minyak mentah berjangka turun 4% di tengah kekhawatiran permintaan yang sedang berlangsung dan lompatan besar lainnya dalam stok minyak mentah AS.

OPEC pada hari Kamis memangkas perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak pada 2019 karena kelompok produsen 14 negara memproduksi pada level terendah dalam lima tahun.

Namun serangan di Teluk Oman memperbaharui kekhawatiran geopolitik yang sebagian besar telah berkurang dalam beberapa pekan terakhir.

Kokuka Courageous, sebuah kapal tanker kimia yang dimuat di Arab Saudi dan sedang dalam perjalanan ke Singapura, terbakar pada saat yang sama dengan Front Altair sebelum jam 6 pagi waktu setempat.

Seorang perwakilan untuk Manajemen Kapal BSM, manajer Kokuka yang berbasis di Singapura, mengatakan 21 awak telah meninggalkan kapal karena “insiden keamanan,” yang merusak lambung kanan kapal. Mereka dengan cepat diselamatkan dari sekoci oleh kapal terdekat, menurut juru bicara perusahaan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu ledakan kapal tanker di dekat lepas pantai Iran yang memunculkan kekuatiran gangguan distribusi dan pasokan minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,00-$ 54,50, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 53,00-$ 52,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here