Harga Minyak Flat; Kekuatiran Penurunan Permintaan Masih Membayangi

484

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak flat pada hari Selasa (25/06) terpicu kekhawatiran atas penurunan permintaan minyak mentah diimbangi oleh risiko penurunan pasokan terkait dengan sanksi baru AS terhadap Iran.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 3 sen menjadi $ 57,93 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 12 sen menjadi $ 64,74 per barel pada 0832 GMT.

Harapan untuk kemajuan dalam pembicaraan perdagangan antara China dan Amerika Serikat selama pertemuan G20 minggu ini dilemahkan oleh komentar dari pejabat senior AS yang mengatakan Presiden AS Donald Trump nyaman dengan hasil apa pun dari pembicaraan.

Data manufaktur yang lemah dirilis pada hari Senin oleh Federal Reserve Bank of Dallas menambah kekhawatiran tentang tergelincirnya permintaan minyak mentah karena konflik perdagangan.

Kekhawatiran permintaan membebani harga minyak secara singkat diatasi minggu lalu ketika Brent naik 5% dan minyak mentah AS melonjak hampir 10%, minggu terkuat sejak 2016, setelah Iran menembak jatuh drone AS pada hari Kamis, menambah ketegangan yang dipicu oleh serangan terhadap kapal tanker minyak di wilayah tersebut pada bulan Mei dan Juni.

Washington menyalahkan serangan kapal tanker terhadap Iran, yang menyangkal terlibat.

Presiden AS Donald Trump menargetkan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei dan pejabat tinggi Iran lainnya dengan sanksi pada hari Senin. Iran mengatakan langkah ini menutup jalur diplomasi.

Trump juga mengatakan di Twitter bahwa negara-negara lain harus melindungi pengiriman minyak mereka sendiri di Timur Tengah daripada meminta Amerika Serikat melindungi mereka.

Sementara itu, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu-sekutunya termasuk Rusia tampaknya akan memperpanjang kesepakatan untuk membatasi produksi ketika mereka bertemu pada 1-2 Juli.

Kepala eksekutif Saudi Aramco, perusahaan minyak negara pemimpin de facto OPEC, mengatakan tidak memiliki rencana untuk meningkatkan kapasitas produksi maksimum saat ini sebesar 12 juta barel per hari (bpd), mengingat kapasitas cadangan yang cukup besar.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan kerja sama internasional dalam produksi minyak mentah telah membantu menstabilkan pasar minyak dan lebih penting daripada sebelumnya. Dia juga menyuarakan keprihatinan tentang permintaan.

Sanksi A.S. terhadap Iran dan Venezuela telah memangkas ekspor minyak dari dua anggota OPEC tetapi produksi A.S. telah meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan memudarnya harapan pembicaraan perdagangan AS-China, juga kekatiran pelemahan permintaan. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 57,50-$ 57,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 58,50-$ 59,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here