Harga Minyak Bergerak Naik; Laporan Pasokan API Menjadi Perhatian

839

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada hari Selasa terdukung pemotongan pasokan OPEC dan ketegangan Timur Tengah mengatasi kekuatiran perang perdagangan AS-China yang telah menyeret turun ekonomi global dan permintaan minyak.

OPEC dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia sepakat minggu lalu untuk memperpanjang kesepakatan pemotongan pasokan mereka sampai Maret 2020. Brent telah naik hampir 20% pada tahun 2019 didukung oleh pakta dan juga ketegangan di Timur Tengah, terutama kekhawatiran tentang pertikaian mengenai program nuklir Iran.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 10 sen menjadi $ 57,76.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 14 sen menjadi $ 64,25 per barel.

Ketegangan yang meningkat antara Iran dan Amerika Serikat telah membuat kedua negara hampir mengalami konflik. Bulan lalu, Presiden AS Donald Trump membatalkan serangan udara pada menit terakhir sebagai balasan atas Iran menembak jatuh pesawat tak berawak A.S.

Uni Eropa pada Selasa mendesak Iran untuk membalikkan pengayaan uraniumnya yang ditingkatkan yang melanggar kesepakatan nuklir yang disepakati pada 2015 dengan kekuatan dunia. Washington menarik diri dari perjanjian itu tahun lalu dan memberlakukan kembali sanksi.

Minyak juga mendapat dukungan dari laporan yang diperkirakan menunjukkan penurunan persediaan minyak mentah AS.

Produksi minyak Rusia turun mendekati level terendah tiga tahun pada awal Juli, sumber-sumber industri mengatakan kepada Reuters, terseret oleh penurunan produksi dari produsen terbesar Rosneft.

Penurunan tersebut menyusul penemuan minyak mentah Ural yang terkontaminasi yang mempengaruhi pipa Druzhba ke Eropa.

Sementara kekhawatiran pasokan dan keamanan mendukung pasar, keuntungan ditutup oleh perang dagang AS-China yang telah mengurangi prospek pertumbuhan ekonomi global.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan dukungan pemotongan pasokan OPEC dan ketegangan AS-Iran. Juga jika dinihari nanti laporan pasokan minyak mentah mingguan AS oleh API terealisir turun, akan menguatkan harga miyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 58,30-$ 58,80, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 57,30-$ 56,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here