Penjualan Ritel Juni AS Naik Melebihi Perkiraan

470

(Vibiznews – Economy & Business) Penjualan ritel A.S. meningkat lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juni terdukung pengeluaran konsumen yang kuat.

Departemen Perdagangan AS mengatakan pada hari Selasa (16/07) bahwa penjualan ritel naik 0,4% bulan lalu karena rumah tangga meningkatkan pembelian kendaraan bermotor dan berbagai barang lainnya. Data untuk Mei direvisi sedikit turun untuk menunjukkan penjualan ritel meningkat 0,4%, bukannya meningkat 0,5% seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan ritel naik 0,1% pada bulan Juni. Dibandingkan dengan Juni tahun lalu, penjualan ritel naik 3,4%.

Tidak termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan layanan makanan, penjualan ritel melonjak 0,7% bulan lalu setelah kenaikan 0,6% naik pada Mei. Penjualan ritel inti ini, yang paling sesuai dengan komponen pengeluaran konsumen produk domestik bruto, sebelumnya dilaporkan telah meningkat 0,4% pada bulan Mei.

Keuntungan kuat Juni dalam penjualan ritel inti, menyusul kenaikan mantap pada bulan April dan Mei, menunjukkan percepatan tajam dalam pengeluaran konsumen di kuartal kedua.

Pengeluaran konsumen tumbuh pada laju paling lambat dalam setahun di kuartal pertama. Pengeluaran didukung oleh pasar tenaga kerja yang ketat, bahkan ketika ekonomi yang lebih luas melambat karena investasi bisnis yang lebih lemah, kelebihan inventaris, perang dagang antara Amerika Serikat dan China, dan pelemahan pertumbuhan global menekan sektor manufaktur.

Data mungkin akan berdampak kecil pada ekspektasi pasar bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunga bulan ini untuk pertama kalinya dalam satu dekade. Tetapi tanda-tanda pengeluaran konsumen yang kuat dan kenaikan inflasi inti menunjukkan bahwa bank sentral AS tidak akan menurunkan suku bunganya sebesar 50 basis poin pada pertemuan kebijakan 30-31 Juli karena pasar awalnya mengantisipasi.

Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu mengatakan kepada anggota parlemen bahwa bank sentral akan “bertindak sesuai” untuk melindungi ekonomi terhadap risiko yang dipicu oleh perang perdagangan antara Amerika Serikat dan China, serta memperlambat pertumbuhan global.

The Fed Atlanta memperkirakan PDB meningkat pada tingkat tahunan 1,4% pada kuartal kedua. Ekonomi tumbuh pada kecepatan 3,1% pada kuartal Januari-Maret. Pemerintah akan mempublikasikan PDB kuartal kedua Jumat depan. Ekonomi kehilangan kecepatan sebagian karena stimulus tahun lalu dari pemotongan pajak besar-besaran dan pengeluaran pemerintah semakin memudar.

Penjualan mobil meningkat 0,7% di bulan Juni setelah kenaikan serupa di bulan Mei. Penerimaan di stasiun layanan turun 2,8%, mencerminkan bensin lebih murah. Penjualan di toko bahan bangunan rebound 0,5% setelah turun 1,5% pada Mei. Penerimaan di toko pakaian naik 0,5%. Penjualan ritel online dan pesanan melalui pos naik 1,7%, sesuai dengan peningkatan di bulan Mei. Penerimaan di toko furnitur naik 0,5%. Penjualan di restoran dan bar melonjak 0,9%. Pengeluaran untuk hobi, alat musik dan toko buku tidak berubah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here