Penjualan Retail Inggris Bulan Juni Rebound

763

(Vibiznews – Economy & Business) Penjualan ritel Inggris rebound diluar perkiraan pada bulan Juni, terbantu penjualan barang antik dan pakaian bekas, meningkatkan harapan bahwa penurunan pada kuartal kedua bisa lebih lembut dari yang diperkirakan sebelumnya.

Sterling melonjak ke tertinggi sehari terhadap dolar setelah angka-angka menunjukkan volume penjualan ritel bulanan melonjak 1,0%, jauh di atas semua perkiraan dalam jajak pendapat Reuters para ekonom yang telah menunjuk ke penurunan 0,3%.

Kantor Statistik Nasional (ONS) mengatakan penjualan naik 3,8% dibandingkan dengan Juni 2018, sekali lagi lebih kuat dari semua perkiraan.

Banyak ekonom berpikir ekonomi Inggris dalam bahaya menyusut pada kuartal kedua, akibat booming persediaan yang terjadi menjelang batas waktu Brexit pada Maret.

Tetapi kekuatan penjualan ritel yang tidak terduga di bulan Juni dapat membantu mengurangi risiko itu. ONS menghubungkan kenaikan dengan permintaan barang bekas dari toko amal dan lelang barang antik.

Namun, penjualan ritel selama tiga bulan hingga akhir Juni tumbuh hanya 0,7%, pembacaan terlemah sejak tiga bulan hingga Februari.

Angka-angka untuk Juni bentrok dengan survei British Retail Consortium yang menunjukkan penjualan turun pada laju tahunan tercepat pada rekor untuk bulan itu.

Beberapa sektor tidak menikmati rebound bulan lalu, data resmi menunjukkan. Penjualan department store menurun selama enam bulan berturut-turut, rekor terburuk dalam sejarah yang terjadi pada akhir 1980-an.

Sampai baru-baru ini, konsumen sejauh ini sebagian besar mengambil Brexit dengan tenang, dibantu oleh inflasi sederhana dan pertumbuhan upah yang lebih kuat.

Itu telah membantu ekonomi terbesar kelima di dunia pada saat banyak perusahaan mengurangi investasi karena ketidakpastian tentang Brexit.

Inflasi yang stabil, kenaikan upah yang stabil dan pengangguran terendah sejak 1975 terus meningkatkan pendapatan rumah tangga, meskipun setelah inflasi upah masih di bawah puncaknya sebelum krisis keuangan.

Tapi ada tanda-tanda lain konsumen menjadi lebih berhati-hati ketika krisis politik Inggris berlarut-larut. Kedua pesaing untuk menjadi perdana menteri minggu depan keduanya mengatakan mereka bersedia membawa Inggris keluar dari Uni Eropa tanpa kesepakatan transisi, jika perlu.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here