Data Ekonomi Jerman Dan Perang Dagang Tekan Pasar Eropa

309

(Vibiznews – Index)- Saham Eropa jatuh pada hari Rabu karena ekonomi Jerman berbalik, menghidupkan kembali kekhawatiran resesi global dan menahan reli untuk ekuitas setelah Washington menunda tarif pada beberapa barang-barang impor dari Cina.

Ekonomi terbesar Eropa menyusut 0,1% pada kuartal kedua karena perang perdagangan dan permintaan lemah yang menyeret produsen Jerman Zona euro secara keseluruhan melaporkan produk domestik bruto tumbuh hanya 0,2% pada kuartal yang sama.

Euro STOXX 600 turun 0,4%. Pasar di London .FTSE, Frankfurt .GDAXI dan Paris FCHI kehilangan dari 0,2% menjadi 0,6%.

Pasar obligasi juga memancarkan sinyal peringatan resesi. Kesenjangan antara imbal hasil Treasury dua tahun dan 10 tahun AS – metrik yang diawasi ketat untuk tanda-tanda perlambatan – turun menjadi kurang dari basis poin setelah menyusut pada Selasa menjadi yang tersempit sejak Juni 2007.

Data ekonomi Jerman, bersama dengan data yang menunjukkan pertumbuhan paling lambat untuk output industri China dalam 17 tahun memicu kekhawatiran resesi, yang menekan bursa-bursa saham dunia.

Investor ekuitas di Wall Street dan Asia telah bersorak sebelumnya ketika Presiden AS Donald Trump mendorong kembali batas waktu 1 September untuk tarif baru pada sisa impor China.

S&P 500 .SPX, yang telah jatuh 1% pada hari Senin, naik 1,5% semalam, mengirim saham Asia di luar Jepang. IMAPJ0000PUS naik 0,6%. Benchmark di Shanghai, Hong Kong dan Tokyo semua mencerminkan lonjakan saham AS.

Tetapi momentum itu surut di Eropa, karena optimisme memudar bahwa langkah Trump berarti ketegangan mereda dan perlambatan Jerman menunjukkan kerusakan yang telah dilakukan oleh perang perdagangan.

“Perang perdagangan dan perselisihan antara AS dan China telah memiliki dampak – terutama ketika Anda melihat negara-negara yang paling sensitif terhadap perdagangan global seperti Jerman dan bahkan Italia,” kata Christophe Barraud, kepala ekonom dan ahli strategi Market Securities di Paris.

Indeks ekuitas dunia MSCI .MIWD00000PUS, yang melacak saham di 47 negara bergerak datar.

Dalam tanda lain sengketa perdagangan menyeret pada pertumbuhan ekonomi, output industri China melambat lebih dari yang diharapkan pada bulan Juli. Pertumbuhan 4,8% adalah yang terendah dalam 17 tahun.

Yen Jepang JPY = EBS, dianggap sebagai tempat yang aman, naik 0,3% menjadi 106,42 per dolar karena data China mengisyaratkan bahwa resolusi untuk perang perdagangan masih jauh.

Mencerminkan pandangan itu, yuan China di pasar offshore CNH = EBS turun 0,4% terhadap dolar menjadi 7,0337, menghapus kenaikan yang dibuat sehari sebelumnya dan tetap lebih lemah dari 7 terhadap dolar yang dicapai pekan lalu.

Di pasar komoditas, harga minyak turun setelah data China dari Tiongkok dan kenaikan persediaan minyak mentah AS, menghapus beberapa keuntungan yang dibuat setelah penundaan tarif Trump.

Minyak mentah Brent LCOc1 turun 54 sen, atau 0,9%, menjadi $ 60,76 per barel pada 07:44 GMT, setelah naik 4,7% pada hari Selasa, kenaikan persentase terbesar sejak Desember.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here