Ekonomi China Tumbuh Memburuk Di Bulan Juli, Pertumbuhan Industri Terendah 17 Tahun

174

(Vibiznews – Economy & Business) – China melaporkan serangkaian data Juli yang lemah secara tak terduga pada hari Rabu, termasuk penurunan dalam output industri ke level terendah lebih dari 17 tahun, menunjukkan perlambatan lebih lanjut dalam ekonomi karena perang perdagangan AS mengambil korban lebih besar pada bisnis dan konsumen.

Aktivitas ekonomi di China terus mendingin meskipun ada serangkaian langkah-langkah pertumbuhan selama tahun lalu, menimbulkan pertanyaan apakah stimulus yang lebih kuat mungkin diperlukan, bahkan dengan risiko menambah lebih banyak utang.

Setelah sedikit menunjukkan perbaikan pada bulan Juni, analis mengatakan data terbaru adalah bukti bahwa permintaan terputus-putus bulan lalu, dari hasil industri dan investasi hingga penjualan ritel.

Yang mengikuti survei pinjaman bank yang suram dan lebih lemah dari perkiraan, memperkuat harapan bahwa diperlukan lebih banyak dukungan kebijakan pemerintah segera.

“Ekonomi Tiongkok membutuhkan lebih banyak stimulus karena tantangan cukup kuat dan data hari ini jauh lebih lemah daripada konsensus,” kata Larry Hu, kepala ekonomi Tiongkok Besar di Macquarie Group di Hong Kong.

“Perekonomian akan terus melambat. Pada titik tertentu, pembuat kebijakan harus meningkatkan stimulus untuk mendukung infrastruktur dan properti. Saya pikir itu bisa terjadi pada akhir tahun ini. “

Pertumbuhan output industri melambat tajam menjadi 4,8% pada Juli dari tahun sebelumnya, data dari Biro Statistik Nasional menunjukkan, lebih rendah dari perkiraan bahkan laju terlemah sejak Februari 2002.

Analis memperkirakan akan melambat menjadi 5,8%, dari 6,3% Juni. Washington dengan tajam menaikkan beberapa tarif pada bulan Mei.

Investasi infrastruktur, yang Beijing andalkan untuk menstabilkan ekonomi, juga turun kembali, seperti halnya investasi properti, yang telah menjadi titik terang yang langka meskipun ada kekhawatiran akan potensi gelembung di sektor perumahan.

Output baja mentah turun untuk bulan kedua berturut-turut di bulan Juli, sementara produksi kendaraan bermotor terus turun dua digit.

Kementerian Perindustrian mengatakan bulan lalu bahwa negara itu akan membutuhkan “upaya sulit” untuk mencapai target pertumbuhan industri 2019 dari 5,5% menjadi 6,0%, mengutip proteksionisme perdagangan.

Pertumbuhan ekonomi China mendingin ke level terendah dalam 30 tahun terakhir, dari 6,2% pada kuartal kedua, dan kepercayaan bisnis tetap goyah, membebani investasi.

Sementara para pejabat telah memperingatkan akan dibutuhkan waktu untuk belanja infrastruktur yang lebih tinggi sementara harapan untuk pertumbuhan konstruksi yang lebih tinggi akan lebih rendah daripada yang diperkirakan.

Investasi aset tetap naik 5,7% pada Januari-Juli dari periode yang sama tahun lalu, masih lebih rendah dari ekspektasi kenaikan 5,8%, diperiode yang sama.

Tetapi pembacaan berdasarkan sektor menunjukkan hilangnya momentum yang lebih nyata di area-area kritis pada awal kuartal ketiga.

Investasi infrastruktur – pendorong pertumbuhan yang kuat – naik 3,8% dalam tujuh bulan pertama dari tahun sebelumnya, melambat dari 4,1% pada semester pertama meskipun penerbitan obligasi pemerintah daerah sudah dilakukan secara besar-besaran, terutama untuk mendanai proyek jalan dan kereta api dan pekerjaan sipil lainnya.

Sebagai tanda ketahanan pasar perumahan mungkin berkurang ketika Beijing menindak spekulasi, investasi properti melambat ke level terlemah tahun ini, naik 8,5% YoY di bulan Juli, dari 10,1% di bulan Juni. Meskipun penjualan rumah beringsut kembali ke pertumbuhan, konstruksi baru mulai mendingin.

Penjualan ritel juga menunjuk ke kehati-hatian konsumen yang meningkat, paling jelas dalam penurunan penjualan mobil tetapi juga dalam pengeluaran terkait properti untuk barang-barang seperti peralatan rumah tangga dan furnitur.

Penjualan ritel naik 7,6% pada bulan Juli, baik dari konsensus 8,6% dan lebih lemah dari perkiraan paling pesimistis. Penjualan melonjak 9,8% pada Juni, yang diprediksi banyak analis hanya sementara.

Kekhawatiran keamanan pekerjaan juga bisa menjadi faktor. Pengangguran berbasis survei nasional naik menjadi 5,3% dari 5,1% pada Juni, meskipun banyak pengamat pasar percaya itu bisa jauh lebih tinggi.

Pihak berwenang telah mengumumkan ratusan miliar dolar dalam pengeluaran infrastruktur dan pemotongan pajak perusahaan selama setahun terakhir, dan berulang kali memangkas persyaratan cadangan bank (RRR) untuk membebaskan lebih banyak dana untuk pinjaman dan mengurangi biaya pinjaman.

Tetapi permintaan kredit telah hangat, dengan perusahaan-perusahaan tidak berminat untuk melakukan investasi mengingat prospek bisnis yang mendung dan bank-bank khawatir akan meningkatnya kredit macet.

Sumber mengatakan kepada Reuters baru-baru ini bahwa tindakan yang lebih agresif seperti penurunan suku bunga adalah pilihan terakhir, karena dapat memicu penumpukan utang dan risiko keuangan yang cepat.

ESCALATING PERANG DAGANG

Bulan-bulan terakhir telah ditandai oleh eskalasi tiba-tiba dalam perang dagang AS-China yang telah meningkatkan tekanan pada kedua ekonomi dan memicu kekhawatiran resesi global.

Gencatan senjata singkat hancur awal bulan ini setelah Presiden AS Donald Trump berjanji untuk mengenakan tarif 10% pada $ 300 miliar impor Cina mulai tanggal 1 September.

China membiarkan mata uang yuan merosot ke level terendah 11 tahun beberapa hari kemudian, mendorong Departemen Keuangan AS untuk menyebut Beijing sebagai manipulator mata uang dan memicu penjualan besar-besaran di pasar keuangan.

Namun, beberapa bantuan yang sangat dibutuhkan datang pada hari Selasa, setelah Trump mengatakan ia akan menunda bea atas beberapa impor Cina termasuk ponsel dan barang-barang konsumsi lainnya, jelang meningkatnya penjulan di masa liburan di AS.

Tetap saja, tarif baru akan mulai berlaku bulan depan dengan sekitar setengah dari daftar target barang-barang Tiongkok senilai $ 300 miliar di Washington, dan para analis mengatakan kemungkinan terciptanya kesepakatan perdagangan jangka panjang setelah eskalasi baru-baru ini semakin menjauh.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here