Pasar Global Merosot Terendah Dua Bulan Di Awal Perdagangan Asia

129

(Vibiznews – Index) – Saham global merosot ke posisi terendah lebih dari dua bulan di awal perdagangan Asia pada hari Kamis, mengikuti penurunan Wall Street karena kurva imbal hasil obligasi A.S. terbalik mengirim peringatan kepada investor tentang meningkatnya risiko resesi.

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun US10YT = RR turun di bawah yield dua tahun US2YT = RR, intra-hari, untuk pertama kalinya sejak 2007, dalam apa yang dikenal sebagai inversi kurva imbal hasil dan secara luas dilihat oleh investor sebagai tanda bahwa resesi akan datang.

Saham Asia merosot di pembukaan dengan rata-rata Nikkei Jepang. N225 jatuh 2,0% dan saham Australia jatuh 1,9%.

MSCI ACWI .MIWD00000PUS, yang menggabungkan pembacaan dari 49 pasar ekuitas di seluruh dunia, turun 2,1% ke level terendah sejak 4 Juni, sementara E-Mini berjangka untuk S&P 500 ESc1 kehilangan 0,1% di Asia awal.

“Kurva imbal hasil semuanya adalah tolok ukur bahwa resesi hampir menjadi kenyataan dan investor tersandung untuk keluar dari jalan karena resesi ekonomi melukai pendapatan perusahaan dan saham bisa turun sebanyak 20%,” kata Chris Rupkey, kepala keuangan ekonom di MUFG Union Bank.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS turun 0,4% pada awal perdagangan.

Ketiga indeks utama AS ditutup sekitar 3%, dengan blue-chip Dow .DJI memposting penurunan satu hari terbesar sejak Oktober, indeks ekuitas utama di Eropa ditutup turun 2% atau mendekati itu sementara harga minyak mentah merosot hampir 5% pada satu poin.

Data ekonomi dari Tiongkok dan Jerman menunjukkan ekonomi global yang goyah, terpukul oleh perang perdagangan AS-China yang memburuk, Brexit dan ketegangan geopolitik.

Pejabat senior AS mengatakan pada hari Rabu bahwa China tidak membuat konsesi perdagangan setelah Presiden AS Donald Trump menunda tarif 10% atas impor China senilai lebih dari $ 150 miliar, tanda terbaru bahwa upaya untuk mencapai kesepakatan perdagangan tidak menuju ke pada kemajuan yang diharapkan.

Mata uang utama relatif tenang, dengan indeks dolar. DXY naik 0,2% dan euro EUR = menambahkan 0,1% marjinal menjadi $ 1,1144. Yen Jepang menguat 0,1% versus greenback pada 105,83 per dolar, setelah menguat 0,8% pada hari Rabu.

Harga minyak turun 3% pada hari Rabu setelah data ekonomi baru China dan Eropa menghidupkan kembali kekhawatiran permintaan global dan persediaan minyak mentah AS naik secara tak terduga untuk minggu kedua berturut-turut.

Dalam perdagangan Asia awal, minyak mentah berjangka US West Texas Intermediate (WTI) CLc1 turun 0,7% menjadi $ 54,82 per barel, setelah kehilangan 3,3% di sesi sebelumnya.

Emas naik lebih dari 1% pada hari Rabu karena kurva yield Treasury AS terbalik dan data zona euro yang lemah mendorong investor menuju safe-haven bullion.

Spot gold XAU = berdiri di $ 1.516,55 per ons Kamis pagi, datar pada hari itu dan tidak jauh dari level tertinggi enam tahun yang dicapai pada hari Selasa.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here