Bursa Eropa Bergerak Naik; Parlemen Inggris Tolak “No Deal” Brexit

413

(Vibiznews-Index) Bursa Saham Eropa diperdagangkan lebih tinggi pada Rabu (04/09) setelah anggota parlemen Inggris mengalahkan pemerintahan Perdana Menteri Boris Johnson dalam pemungutan suara untuk menguasai bisnis parlemen, bergerak lebih dekat untuk memblokir Brexit yang tidak ada kesepakatan.

Index Stoxx 600 naik 0,8% pada pagi hari, sektor otomotif  melonjak 2,1% untuk memimpin kenaikan karena semua sektor dan bursa utama diperdagangkan di wilayah positif.

Indeks FTSE 100 naik 0.37%. Indeks DAX melonjak 1.02%. Sedangkan indeks CAC menguat 1.11%.

Di House of Commons pada Selasa malam, anggota parlemen memberikan suara untuk memungkinkan RUU untuk memblokir Brexit tanpa kesepakatan untuk diperkenalkan, mengalahkan pemerintah dengan 27 suara ketika 21 anggota parlemen dari partai Konservatif Johnson yang berkuasa memilih sama dengan oposisi.

Semua 21 sejak itu telah diusir dari partai, termasuk dua mantan menteri keuangan dan cucu Perdana Menteri Winston Churchill. Anggota parlemen Konservatif lain, Phillip Lee, juga meninggalkan partai untuk bergabung dengan Demokrat Liberal yang pro-UE.

Johnson mengatakan setelah pemungutan suara bahwa dia akan mengajukan mosi untuk pemilihan umum, tetapi pemimpin oposisi utama Partai Buruh Jeremy Corbyn mengatakan dia tidak akan mendukung pemilihan awal kecuali jika RUU yang mengesampingkan no-deal disahkan terlebih dahulu.

Kembali di Eropa, Italia tampaknya akan membentuk pemerintahan baru setelah anggota anti-pembentukan Gerakan Bintang Lima (M5S) memberikan suara sangat mendukung usulan koalisi dengan Partai Demokrat (PD) kiri tengah pada hari Selasa.

Grup elektronik Prancis Thales melihat sahamnya naik 7,2% dalam perdagangan pagi setelah hasil semester pertama yang kuat.

Di ujung lain dari indeks blue chip Eropa, saham Iliad turun 4,3% setelah Bank of America Merrill Lynch memangkas target harga perusahaan telekomunikasi Perancis.

Saham Barratt Developments merosot 3% setelah hasil semester pertama karena Brexit terus membebani sektor konstruksi Inggris.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa selanjutnya berpotensi positif setelah parlemen Inggris memenangkan suara mengalahkan “no deal” Brexit pemerintahan PM Inggris Boris Johnson.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here