Bursa Asia Akhir Pekan Menguat; Saham ZTE Melonjak

976

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia naik pada hari Jumat (06/09) menjelang rilis non farm payroll AS malam nanti. Investor juga mengamati perkembangan perdagangan setelah pasar global menyambut positif rencana AS dan China untuk bertemu pada awal bulan Oktober ini.

Saham China Daratan naik dengan indeks Shanghai menguat 0,46% menjadi sekitar 2.999,60 dan indeks Shenzhen naik 0,355% menjadi sekitar 1,657.50.

Indeks Hang Seng Hong Kong juga menambahkan 0,66% pada 26690.76. Lembaga pemeringkat Fitch menurunkan peringkat kota dari “AA +” menjadi “AA” pada hari Jumat, menyusul periode kekisruhan yang berkepanjangan yang telah berlangsung berbulan-bulan.

Kementerian Perdagangan China mengatakan Kamis bahwa Liu He, negosiator perdagangan utama negara itu, berbicara melalui telepon dengan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin. Mereka sepakat untuk bertemu pada awal Oktober untuk putaran negosiasi berikutnya, menurut Kementerian Perdagangan China.

Juru bicara Perwakilan Dagang A.S. mengkonfirmasi kepada CNBC panggilan telepon antara kedua belah pihak tetapi tidak pada pertemuan Oktober.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 ditutup 0,54% lebih tinggi pada 21.199,57, sementara indeks Topix menambahkan 0,17% untuk menyelesaikan hari perdagangan di 1.537,10. Data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat bahwa pengeluaran rumah tangga di negara itu naik untuk bulan kedelapan berturut-turut pada bulan Juli, meskipun laju pertumbuhan lebih lambat dari yang diharapkan. Pengeluaran rumah tangga meningkat 0,8% pada Juli dibandingkan dengan tahun sebelumnya, meleset dari perkiraan kenaikan 1,1% dalam perkiraan median, Reuters melaporkan mengutip data pemerintah.

Indeks Kospi Korea Selatan berakhir 0,22% lebih tinggi pada 2,009.13.

Indeks ASX 200 di Australia naik 0,52% menjadi ditutup pada 6.647,30.

Sesi di Asia mengikuti kenaikan semalam yang kuat di Wall Street yang melihat Dow Jones Industrial Average melonjak lebih dari 350 poin.

Saham ZTE melonjak pada perdagangan Jumat setelah pemerintah baru Italia menyetujui penggunaan kekuatan khusus Roma dalam penawaran pasokan layanan telekomunikasi 5G antara sejumlah perusahaan dan penyedia domestik termasuk ZTE dan Huawei Cina.

Saham ZTE yang terdaftar di Hong Kong melonjak 8,78%, pada jam terakhir perdagangan mereka, sementara mitra mereka yang terdaftar di Shenzhen melonjak 9,27% pada hari itu.

Dilaporkan oleh Reuters bahwa keputusan untuk memperkuat tangan Roma mencerminkan kekhawatiran atas keterlibatan Huawei dan ZTE dalam pengembangan generasi berikutnya dari jaringan seluler berkecepatan sangat tinggi yang dikenal sebagai 5G.

Untuk bagiannya, Amerika Serikat telah melobi sekutu di Eropa, yang termasuk Italia, untuk tidak menggunakan peralatan Huawei dan meneliti ZTE, menuduh bahwa mereka menimbulkan risiko keamanan nasional. Kedua perusahaan China membantah tuduhan itu.

Data non farm payrolls bulanan pemerintah AS akan dirilis Jumat, di mana investor akan mencari tanda-tanda tentang kesehatan ekonomi AS. Payroll swasta di AS tumbuh sebesar 195.000 pada bulan Agustus, mengalahkan perkiraan 140.000 dari para ekonom yang disurvei oleh Dow Jones, menurut laporan dari ADP dan Moody’s Analytics yang dirilis Kamis. Data itu dilihat sebagai pratinjau untuk laporan non farm payrolls pemerintah AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia pada perdagangan mendatang akan mencermati hasil non farm payrolls AS yang dirilis nanti malam yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menekan bursa Wall Street dan berpengaruh pada pelemahan  bursa global lainnya. Namun sentimen perkembangan perang dagang AS-China akan dapat memberikan pengaruh penting juga bagi pasar saham Asia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here