Dolar Australia Naik Diperkuat Stimulus Bank Sentral China

958

(Vibiznews – Forex) Mata uang berisiko termasuk dolar Australia melonjak pada hari Jumat (06/09) setelah bank sentral China memotong jumlah uang tunai yang harus dimiliki bank sebagai cadangan, dengan pasar juga mengharapkan Bank Sentral Eropa untuk mengungkap lebih banyak stimulus minggu depan.

People’s Bank of China mengatakan pihaknya memotong persyaratan cadangan bank untuk ketiga kalinya tahun ini, mengirimkan gelombang optimisme melalui pasar mata uang, meskipun analis mempertanyakan berapa banyak stimulus yang tersisa dari bank sentral global.

Mata uang Cina di pasar offshore memperpanjang kenaikan dan diperdagangkan naik 0,4% terhadap dolar AS pada 7,1120 yuan karena investor mengatakan putaran pelonggaran terbaru mengindikasikan Beijing bersedia bertindak untuk meningkatkan ekonomi.

Dolar Australia yang terkait erat dengan ekonomi Cina, naik 0,3% menjadi $ 0,6837 AUD dan menguat 0,7% versus franc Swiss.

Minat untuk aset berisiko, yang sudah kuat di awal perdagangan London berkat data kuat dari Amerika Serikat, menerima dorongan lebih lanjut setelah China meluncurkan putaran pelonggaran kebijakan terbaru.

Dolar AS stabil terhadap para pesaingnya, dan sedang menuju penurunan mingguan terbesar dalam sebulan, karena pasar masih berharap Federal Reserve akan memangkas suku bunga AS bulan ini, bahkan jika laporan non-farm payroll AS pada hari Jumat lebih kuat dari yang diharapkan.

Indeks dolar tergelincir 0,1% menjadi 98,32 dan turun 0,54% sejauh minggu ini, penurunan mingguan terbesar sejak awal Agustus.

Survei menunjukkan ekonomi AS dalam kondisi yang lebih baik daripada yang ditakutkan investor. Kegiatan layanan dipercepat pada bulan Agustus dan pengusaha swasta meningkatkan perekrutan lebih dari yang diharapkan.

Meskipun data positif, pasar obligasi mengharapkan Fed untuk memangkas suku bunga bulan ini. Sebanyak 55 basis poin penurunan suku bunga diharapkan tahun ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar Australia akan terus menguat seiring diperkuatnya stimulus ekonomi China. Demikian juga dengan melemahnya data Non Farm Payrolls akan melemahkan dolar AS dan memperkuat rival-rivalnya termasuk dolar Australia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here